Kebangkrutan reaktor - THTR 300 Buletin THTR
Studi tentang THTR dan banyak lagi. Daftar rincian THTR
Riset HTR Insiden THTR di 'Spiegel'

Buletin THTR dari tahun 2014

***


      2022 2021 2020
2019 2018 2017 2016 2015 2014
2013 2012 2011 2010 2009 2008
2007 2006 2005 2004 2003 2002

***

Surat Edaran THTR No. 144, Nov 2014:


Isi:

THTR di Indonesia? Pembangunan reaktor direncanakan dengan bantuan Jepang

Konstruksi reaktor suhu tinggi di China membuat kemajuan. Pabrik elemen bahan bakar bola selesai

Afrika Selatan melihat tenaga nuklir melalui kacamata merah pink (tom) lagi! Delapan pembangkit listrik tenaga nuklir direncanakan dengan bantuan Rusia

Protes besar-besaran terhadap transportasi Jülich Castor diumumkan!

Carolina Selatan bukanlah tempat pembuangan limbah nuklir THTR. Pidato oleh Thomas Clements dari Amerika Serikat

Perlindungan lingkungan BI Hamm akan segera berusia 40 tahun. Energi terbarukan dan tenaga batu bara di Hamm

 


***

.... dan mereka terus mencoba:

THTR di Indonesia?

Buletin THTR No. 144 - November 2014The "Nuklearforum", homepage industri nuklir Swiss, mengumumkan pada tanggal 21 Agustus 2014 bahwa Jepang dan Indonesia telah menandatangani perjanjian untuk pembangunan masa depan reaktor suhu tinggi (HTR) (1.).
Dengan cara ini, Jepang yang diguncang bencana Fukushima, menghidupkan kembali upaya Forschungszentrum Jülich (FZJ) dan industri nuklir yang telah diupayakan selama beberapa dekade di Indonesia.

Dalam artikel itu tidak disebutkan bahwa ada - atau bahkan masih ada - kerjasama antara Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN) di satu sisi dengan Pusat Penelitian Jülich dan pemerintah negara bagian NRW di sisi lain. Karena BATAN Indonesia dan Badan Tenaga Atom Jepang (JAEA) masih masuk dalam daftar mitra kerjasama FZ Jülich (2.). - Dan ini terlepas dari fakta bahwa FZJ telah secara resmi meninggalkan semua ambisi penelitian THTR selama beberapa bulan sekarang.

Pembangunan reaktor uji HTR dan reaktor daya direncanakan

BATAN dan JAEA pertama-tama ingin membangun sistem demonstrasi reaktor suhu tinggi (HTGR) berpendingin gas dengan output elektronik 3 - 10 MW, yang seharusnya bisa mulai beroperasi pada awal 2020. Selain reaktor air ringan konvensional, yang komisioningnya direncanakan mulai tahun 2024, reaktor daya HTGR 100 MW kecil juga akan dibangun "cocok" untuk masing-masing pulau di Indonesia.

“Forum Nuklir” Swiss dengan bangga mengumumkan rencana lebih lanjut: “Dengan perjanjian yang baru-baru ini diperpanjang, JAEA sekarang mengizinkan Batan untuk berbagi temuannya dari pengoperasian reaktor uji suhu tinggi HTTR (Reaktor Uji Rekayasa Suhu Tinggi). Menurut JAEA, ada juga kemungkinan kedua negara akan bekerja sama dengan HTGR dalam pengembangan produksi hidrogen. Menurut pernyataan mereka sendiri, rencana Jepang untuk melengkapi HTTR mereka dengan pabrik produksi hidrogen ”.

Karena teknologi hidrogen sehubungan dengan tenaga nuklir sama sekali tidak matang dan sangat kontroversial (3.), kami hanya mendengar mimpi masa depan di sini. Dan di daerah ini juga, negara bagian North Rhine-Westphalia Utara dan FRG banyak berterima kasih atas dana penelitian mereka di FZJ dan Pusat Penelitian Karlsruhe Jutaan euro dikorbankan untuk eksperimen yang lebih dari sekadar dipertanyakan.

Masa lalu hidup kembali!

Sejauh mana penelitian dan pendanaan nuklir selama beberapa dekade untuk THTR di North Rhine-Westphalia Utara masih "berdampak" dengan jelas ditunjukkan oleh contoh Indonesia:
Sejak awal 70-an, telah ada minat dalam pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir di negara industri baru, yang sedang dirayu oleh industri nuklir. Pada tahun 1987 sebuah reaktor riset nuklir (MPR-30) dioperasikan bekerja sama dengan Jerman. Ketika, beberapa bulan setelah bencana di Chernobyl dan insiden di THTR-Hamm pada tahun 1986, menteri ekonomi sosial demokrasi NRW Reimut Jochimsen mengunjungi reaktor ini di Indonesia, ia merekomendasikan pembangunan teknologi HTR Jerman kepada kediktatoran militer di sana di bawah Suharto (4.).

Anak perusahaan Siemens, Interatom, yang telah membantu mengembangkan THTR, memiliki harapan untuk itu Kesepakatan nuklir dengan Indonesia. Pada tanggal 9 Juli 7, Menteri Negara Riset dan Teknologi Indonesia, Profesor Habibie, mengunjungi THTR di Hamm-Uentrop dan meminta Klaus Knizia (VEW) menjelaskan dugaan keuntungannya kepadanya secara pribadi. Pada periode berikutnya, ABB dan Siemens berulang kali menekankan harapan mereka akan ekspor HTR ke Indonesia (5.). Pada konferensi Badan Tenaga Atom Internasional di Wina pada tahun 1991, seorang ahli energi Indonesia menyatakan minat yang jelas di negaranya. Tentu saja, makalah khusus tentang penggunaan pembangkit listrik tenaga nuklir di Indonesia juga diterbitkan di FZJ 1992.

Pada tahun 1997, ramalan energi ("Studi Markal"), yang ditulis dengan dukungan Jerman, menggambarkan penggunaan energi atom di Indonesia sebagai "penting". Pada tahun 2004, kantor internasional Kementerian Federal Pendidikan dan Penelitian (BMBF) menunjuk Badan Riset Nuklir Indonesia (BATAN) sebagai mitra penting untuk kerja sama bilateral dan mengacu pada jaringan lembaga penelitian Jerman dan Indonesia yang sudah berkembang. Sementara itu, lebih dari 20.000 pelajar Indonesia telah dilatih di Jerman sebagai bagian dari kerjasama ilmiah dan teknis.

Pada tahun 2002 dan 2003, Pusat Penelitian Geesthacht (GKSS), yang sempat menjadi perbincangan karena kecelakaan nuklir dan tingkat leukemia yang tinggi di daerah itu, melakukan proyek ilmiah di Jakarta (Indonesia). Günter Lohnert, yang saat itu menjabat sebagai kepala departemen "Analisis Keamanan HTR" di Siemens / Interatom dan kemudian menjadi profesor di Universitas Stuttgart ("Pusat Kompetensi untuk Energi Nuklir"), memberikan banyak kuliah tamu di Indonesia.

Pada tahun 2000, drg. Hans-Joachim Klar dari Rheinisch-Westfälische Technische Hochschule Aachen yang bekerjasama secara intensif dengan FZJ telah ditunjuk sebagai anggota Scientific Advisory Committee (SAC) oleh Badan Tenaga Atom Nasional (BATAN). Klar telah mengadakan berbagai seminar dan workshop di Indonesia. "Penunjukan tersebut untuk menghormati jasanya dalam berbagai kerjasama ilmiah dengan Indonesia" dan "berdasarkan keputusan pemerintah Indonesia yang mengatur kegiatan penyediaan energi nuklir (...)", tulis RWTH Aachen pada Maret / April 2000 di siaran pers.

Apakah gunung berapi, gempa bumi atau serangan teroris Islam yang menghancurkan di Bali pada 12 Oktober 10, yang diketahui secara luas di seluruh dunia - di Indonesia ada banyak bahaya tambahan untuk penggunaan energi atom di luar "operasi normal".

Apakah FZ Jülich masih bekerja sama dengan lembaga nuklir di Indonesia dan Jepang dan seperti apa bentuk kerja sama ini, patut dipertanyakan mengingat perkembangan yang lebih baru.

Catatan:

1. http://www.nuklearforum.ch/de/aktuell/e-bulletin/htgr-forschung-abkommen- between-japan-und-indonesien

2. http://www.fz-juelich.de/iek/iek-6/DE/ueberuns/kooperasien/Forschungsinstitute.html

3. "Hidrogen untuk mimpi nuklir" http://www.machtvonunten.de/atomkraft-und-oekologie/215-wasserstoff-fuer-nukleare-traeume.html

4. Lihat: "Ruhrnachrichten" 20 Februari 2

5. Lihat: “Der Spiegel, No. 2/1989”

 

Segala sesuatu tentang subjek Indonesia in
www.Reaktorpleite.de

 

***

Reaktor suhu tinggi di Cina pada tahun 2014

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Pembangunan reaktor suhu tinggi (HTR) di semenanjung Shandong di Cina membuat kemajuan, menurut laporan terbaru. Sebuah reaktor uji HTR kecil telah beroperasi di dekat Beijing sejak tahun 2000. Mulai Desember 2012, "Reaktor Suhu Tinggi - Modul Pebble" 210 MW (HTR-PM) akan dibangun di semenanjung Shandong dekat bekas pangkalan kolonial Jerman (1).

Untuk memproduksi elemen bahan bakar berbentuk bola yang diperlukan untuk jenis reaktor ini, pembangunan pabrik elemen bahan bakar dimulai pada Februari 2013 di Mongolia Dalam dekat Baotou, sekitar 700 kilometer barat laut Beijing. Di area penambangan tanah jarang ini, standar minimum ekologi yang paling dasar diabaikan dan sebagian dari populasi dimukimkan kembali (2).

Pada bulan Maret 2014, World Nuclear News (WNN) mengumumkan bahwa kerjasama antara China Nuclear Engineering and Construction Corporation (CNECC) dan Universitas Tsinghua, yang telah berlangsung selama satu dekade, akan diintensifkan dan pemasaran untuk HTR adalah untuk diintensifkan (3).

Pada bulan Agustus 2014, WNN mengumumkan bahwa anak perusahaan Shanghai Electric “Shanghai Blower Works” telah mulai membuat prototipe sistem pendingin gas untuk HTR-PM di Shidaowan pada tahun 2010. Universitas Tsinghua menguji sistem ini selama seratus jam pada 16 Juli 2014 dengan kekuatan penuh dan pada suhu 250 derajat. Rotor empat ton dikatakan bekerja tanpa keausan. Seluruh reaktor diharapkan dapat beroperasi pada tahun 2017 (4). Menurut whistleblower Rainer Moormann, HTR-PM China ini adalah varian yang sangat murah: tidak memiliki wadah pengaman penahan tekanan dan tidak ada kastor yang digunakan untuk pembuangan limbah nuklir, hanya barel berdinding tipis. Sebuah prosedur yang belum diterapkan di FRG sejak tahun 1990.

Pabrik elemen bahan bakar bola selesai dengan bantuan Jülich

Pembangunan pabrik produksi elemen bahan bakar sferis di Mongolia Dalam, yang dimulai pada Februari 2013, selesai pada September 2014 (5). Kapasitas produksi tahunan akan menjadi 300.000 bola elemen bahan bakar. Pabrik ini diharapkan mulai beroperasi pada Agustus 2015.

Bahkan sebelum pembangunan pabrik skala besar ini, ada jalur produksi uji 100.000 elemen bahan bakar bulat setiap tahun, yang dilakukan oleh Institut Teknologi Nuklir dan Energi Baru (INET) di Universitas Tsinghua. INET telah mengerjakan teknologi bahan bakar khusus ini selama 30 tahun. Forschungszentrum Jülich (FZJ) tentu saja masih menjadi anggota INET (6) dan telah terlibat dalam transfer pengetahuan selama beberapa dekade. Bahkan hingga saat ini, INET masuk dalam daftar mitra kerja sama FZJ, meskipun FZJ telah menyatakan bahwa penelitian HTR telah berakhir.

Penelitian tentang jalur HTR berlanjut

Kerjasama penelitian reaktor Generasi IV kembali diintensifkan pada September 2014. Aliansi “Pembangkit Nuklir Generasi Berikutnya” (NGNP) AS dan “Inisiatif Industri KWK Nuklir” Eropa (NC2I) juga telah sepakat untuk bekerja sama dalam pengembangan dan pengenalan HTGR melalui Memorandum of Understanding (MoU) (7).

NC2I adalah kelompok kerja dalam "Platform Teknologi Energi Nuklir Berkelanjutan" (SNETP). Setiap orang yang memiliki kedudukan tinggi dalam komunitas nuklir Eropa berkumpul di sana - dari industri hingga lembaga penelitian mereka. Pada tahun 2013, FZ Jülich muncul sebagai pendukung acara propaganda nuklir dalam kelompok kepentingan ini (8) dan tentunya RWTH Aachen satelit Anda sebagai anggota terdaftar juga tidak boleh ketinggalan (9).

Dan meskipun FRG diduga telah mengucapkan selamat tinggal pada garis HTR sejak lama dan bahkan Pusat Penelitian Jülich dengan enggan mengucapkan selamat tinggal pada kuda hobi favoritnya di bawah tekanan publik, anehnya hasil penelitian baru terus-menerus dipublikasikan di lusinan halaman di jurnal spesialis " Atomwirtschaft" ( atw) diterbitkan untuk HTR (10):

- "Penilaian skenario kecelakaan berdasarkan eksperimen untuk sistem bahan bakar reaktor suhu tinggi" (atw, November 2013).

- “Peneliti mengklarifikasi pertanyaan penting tentang reaktor unggun kerikil” (atw, Maret 2014).

- “Metode untuk mengevaluasi struktur grafit VHTR” (atw, April 2014).

- "Metodologi penilaian keandalan untuk sistem keselamatan pasif dari VHTR" (atw, Oktober 2014).

Berbeda dengan kegiatan yang disebutkan di atas, ada pengumuman berikut oleh FZJ: “Pusat penelitian akan dengan hati-hati mendokumentasikan temuan terkait HTR yang telah diperoleh di masa lalu dan menyelesaikan pekerjaannya secara tertib. Ini sesuai dengan prinsip-prinsip praktik ilmiah yang baik "(11). "Temuan dokumen"? - Tentu saja Anda juga bisa menyebutnya begitu.

Komentar

1. "Premier Nuklir": http://www.machtvonunten.de/atomkraft-und-oekologie/180-nukleare-premiere.html

2. Surat Edaran THTR no.141: http://www.reaktorpleite.de/nr-141-juli-2013.html

3. http://www.world-nuclear-news.org/NN-Working-together-for-high-temperature-reactors-2103147.html

4. http://www.world-nuclear-news.org/NN-Helium-fan-produced-for-Chinese-HTR-PM-1908144.html

5. http://www.world-nuclear-news.org/ENF-HTGR-fuel-production-equipment-in-place-1909144.html (tidak ada lagi)

6. http://www.fz-juelich.de/iek/iek-6/DE/ueberuns/kooperasien/Forschungsinstitute.html

7. http://www.world-nuclear-news.org/NN-Working-together-for-high-temperature-reactors-2103147.html

8. http://www.snetp.eu/wp-content/uploads/2014/04/nc2i.pdf

9. http://www.snetp.eu/wp-content/uploads/2014/02/snetp-members_may2014.pdf

10. http://www.kernenergie.de/kernenergie/service/fachzeitschrift-atw/hefte-themen/2014/index.php

11. http://www.fz-juelich.de/SharedDocs/Meldungen/PORTAL/DE/2014/14-05-14aufsichtsrat-sicherheitsforschung.html

 

Segala sesuatu tentang subjek Cina in
www.Reaktorpleite.de

 

***

Afrika Selatan melihat tenaga nuklir melalui kacamata merah pink (tom) lagi!

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Hanya empat tahun sejak mimpi nuklir di Afrika Selatan hancur. Selama beberapa dekade, perusahaan utilitas semi publik Eskom dan pemerintah Afrika Selatan mencoba membangun Pebble Bed Modular Reactor (PBMR). Persiapan yang dilakukan dengan bantuan Forschungszentrum Jülich (FZJ) dan industri nuklir Jerman untuk membangun reaktor suhu tinggi (HTR) ini menelan biaya sedikitnya satu miliar euro dari Afrika Selatan dan gagal total (1)!

Hanya beberapa tahun yang lalu, rencana muluk itu menyebutkan bahwa 24 modul reaktor Generasi IV ini harus dibangun di Afrika Selatan dan menjadi hit ekspor. Terlepas dari kemiskinan besar sebagian besar penduduk dan kondisi terbaik untuk perluasan sumber energi regeneratif, pemerintah mengandalkan energi nuklir dan membuang banyak uang untuk itu tanpa alasan. Pada tahun 2010, mereka yang terlibat dengan lemah lembut mengakui: "Keparahan krisis keuangan telah memaksa pemerintah untuk memikirkan kembali kebijakan pengeluarannya dan menetapkan prioritas baru" (2).

Pada September 2014 menjadi jelas bahwa pemerintah Afrika Selatan tidak pernah menjadi bijaksana karena kerusakan. Di sela-sela konferensi Badan Energi Atom Internasional (IAEA), perwakilan dari perusahaan negara Rusia Rosatom dan menteri energi Afrika Selatan Tina Joemat-Pettersson menandatangani perjanjian antar pemerintah tentang kemitraan strategis dan kerja sama industri di bidang energi nuklir. .
“Perjanjian tersebut meletakkan dasar untuk pengadaan dan pembangunan hingga delapan unit pembangkit listrik tenaga nuklir gaya Rusia dengan total output terpasang hingga 9600 MW. (...) Selain pembangunan bersama pembangkit listrik tenaga nuklir, perjanjian tersebut juga mencakup kerjasama yang luas di bidang teknologi nuklir lainnya. Ini termasuk pembangunan reaktor riset multiguna dengan teknologi Rusia, dukungan dalam pengembangan infrastruktur nuklir Afrika Selatan dan pelatihan spesialis Afrika Selatan di universitas-universitas Rusia. Menurut Joemat-Pettersson, Afrika Selatan lebih tertarik daripada sebelumnya dalam ekspansi besar-besaran energi nuklir - pendorong penting pertumbuhan ekonomi nasional "(3).

Menurut informasi Spiegel, pembangkit listrik tenaga nuklir pertama harus mulai beroperasi pada awal 2023. Jika semua pembangkit listrik tenaga nuklir yang direncanakan selesai pada tahun 2030, ini akan membawa keuntungan Rosatom hingga 39 miliar euro (4).

Dengan kontrak ini, kesalahan lama justru terulang dan dibenarkan dengan kebohongan lama: “Dengan ini, pemerintah ingin berkontribusi pada industrialisasi negara, menghidupkan kembali industri nuklir lokal, menciptakan lapangan kerja dan memperkuat pengembangan dan transfer pengetahuan. Afrika Selatan berusaha untuk memperkuat posisinya sebagai negara pengekspor untuk layanan dan komponen nuklir "(5).

Selain kerja sama dengan Rosatom, Afrika Selatan menandatangani perjanjian kerja sama pengembangan tenaga nuklir dengan Prancis pada 14 Oktober 2014. “Ini mencakup kerjasama teknis dan ilmiah serta kemitraan industri di masa depan. Perjanjian tersebut juga menawarkan kesempatan untuk bekerja sama di bidang-bidang seperti pembangkit listrik, pembuangan elemen bahan bakar bekas dan keselamatan nuklir "(6).

Catatan:

1. http://www.machtvonunten.de/atomkraft-und-oekologie/197-der-thtr-in-suedafrika-uld-not-build.html

2. http://www.nuclearforum.ch/de/aktuell/e-bulletin/suedafrika-ende-fuer-pbmr-entwicklung

3. http://www.nuklearforum.ch/de/aktuell/e-bulletin/ausbau-der-suedafrikanische-kernenergie-mit-russischer-unterstuetzung

4. http://www.spiegel.de/wirtschaft/unternehmen/atomreakreactors-russia-liefert-an-suedafrika-und-jordanien-a-993153.html

5. http://www.nuclearforum.ch/de/aktuell/e-bulletin/suedafrika-bestaeigt-neubauprogramm

6. http://www.nuklearforum.ch/de/aktuell/e-bulletin/nukleare-z Zusammenarbeit- between-frankreich-und-suedafrika

 

***

Protes besar-besaran terhadap transportasi Jülich Castor diumumkan!

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Organisasi lingkungan dan anti-nuklir dari seluruh Jerman telah mengumumkan protes besar-besaran di sepanjang rute jika terjadi pengangkutan Castor dari fasilitas penyimpanan sementara AVR di Jülich.

152 kastor dengan limbah radioaktif tinggi dari rakitan bahan bakar disimpan di Jülich. Jelas, Forschungszentrum Jülich (FZJ) belum dapat memperoleh izin yang aman secara hukum untuk fasilitas penyimpanan sementara atau izin transportasi untuk kastor. Apakah kondisi ini dibawa secara sadar oleh FZJ atau karena ketidakmampuan hanya bisa ditebak.

FZJ saat ini sedang berusaha, bekerja sama dengan negara bagian dan pemerintah federal, untuk memindahkan limbah nuklir ke AS untuk diproses ulang. Namun secara hukum, ekspor limbah nuklir hanya diperbolehkan untuk reaktor riset. Namun, AVR merupakan reaktor eksperimental untuk pembangkit listrik komersial (1967-1988). Dengan demikian, ekspor tersebut ilegal. Untuk menghindari Undang-Undang Energi Atom saat ini, deklarasi ulang yang berani dari AVR (Arbeitsgemeinschaft VersuchsReaktor) harus dilakukan sebagai reaktor riset. Hal yang sama berlaku untuk 305 kastor dari reaktor tempat tidur kerikil yang dinonaktifkan Hamm-Uentrop, yang saat ini disimpan di Ahaus. Menurut pengumuman publik oleh Departemen Energi AS, ini harus dikirim ke AS pada saat yang sama - ini juga ilegal!

Jika rencana AS gagal, masih ada risiko "Kastor Barat" dipindahkan ke fasilitas penyimpanan sementara Ahaus. Pada awal 2013, rencana ini harus dibatalkan karena protes. Gudang di Ahaus tidak jauh lebih aman daripada yang ada di Jülich, hanya memiliki izin yang lebih lama hingga tahun 2036. Sampah harus dikondisikan untuk penyimpanan akhir di kemudian hari. Hal ini tidak mungkin dilakukan di Ahaus, tetapi dimungkinkan di Jülich . Setiap perencanaan harus didasarkan pada menghindari transportasi nuklir dan dengan demikian tidak perlu membahayakan populasi.

Moto "Tidak ada yang masuk! Tidak ada yang keluar!" adalah konsensus di antara para penandatangan. Setiap pengangkutan limbah nuklir umumnya ditolak selama tidak ada fasilitas penyimpanan limbah nuklir nasional. Sebaliknya, limbah nuklir harus tetap berada di fasilitas penyimpanan sementara yang tahan gempa dan disetujui di lokasi Jülich.

Pada pertemuan nasional organisasi anti-nuklir dan lingkungan, diputuskan untuk memindahkan seluruh resistensi pembangkit listrik tenaga nuklir Jerman ke rute transportasi dalam kasus transportasi Castor. Fokusnya adalah pada Jülich dan tujuan Ahaus (atau Nordenham untuk ekspor AS). Tetapi juga pada rute transportasi yang memungkinkan, inisiatif lokal akan membawa seluruh jajaran perlawanan ke jalan - mengikuti contoh kampanye yang sukses di Gorleben.

Aliansi aksi Aachen melawan energi atom
Aliansi aksi Münsterland melawan fasilitas nuklir
Aliansi aksi Hentikan Westcastor
Kelompok anti-nuklir Osnabrück
Kelompok kerja Schacht Konrad
Kelompok Kerja Lingkungan (AKU) Gronau
Attac Inde-Ruro
BUND Landesverband NRW eV
Asosiasi Federal Perlindungan Lingkungan Inisiatif Warga (BBU)
Aliansi Kereta Radiasi Mönchengladbach
Inisiatif warga "Tidak ada limbah nuklir di Ahaus"
Inisiatif warga untuk perlindungan lingkungan, Hamm
Cattenom Non Merci eV
Asosiasi Perlindungan Alam dan Lingkungan Gronau (NUG)
Sofa Münster (Penghapusan nuklir segera)
UmweltFAIRaendern.de
Kereta Wegberger Monday melawan tenaga nuklir

 

***

Carolina Selatan bukan tempat pembuangan limbah nuklir Jerman!

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Sejak 20 September, aktivis lingkungan Amerika Tom Clement telah menjadi tamu di Republik Federal atas undangan gerakan anti-nuklir Jerman.
Di Dusseldorf, Jülich, Ahaus, Hamburg dan Berlin, ia melaporkan kondisi Savannah River Site (SRS) di AS yang ditujukan untuk rencana ekspor limbah nuklir FZJ (Forschungszentrum Jülich).
Berikut pidato Thomas Clements untuk dibaca:

Pertama-tama, terima kasih banyak kepada rekan-rekan Jerman saya untuk mengatur tur ini dan peringatan tentang tujuan ekspor masalah limbah nuklir Jerman.

Upaya untuk mengekspor limbah nuklir secara ilegal dari Jülich dan Ahaus ke "Situs Sungai Savannah" (SRS) di Carolina Selatan milik Departemen Energi AS (DOE) tidak dapat diterima karena SRS bukanlah tempat pembuangan limbah nuklir atau tempat pembuangan limbah komersial yang dioperasikan reaktor nuklir. Jerman harus mengurus fasilitas penyimpanan limbah nuklir di dalam negeri dan tidak menempatkan masalah pada kita.

Savannah River Site adalah fasilitas manufaktur senjata nuklir ekstensif yang didirikan pada 1950-an dan luasnya lebih dari 800 kilometer persegi. Lima reaktor SRS menghasilkan 36 ton plutonium tingkat senjata dan tritium radioaktif (H3). Kegiatan ini menghasilkan sekitar 140 juta liter air limbah cair yang sangat radioaktif, yang disimpan di 51 tangki baja tua dan saat ini divitrifikasi dalam wadah besar.

Pembuangan limbah nuklir di SRS menelan biaya sekitar US$ 1,5 miliar per tahun dan akan berlangsung setidaknya hingga 2040. Kami tidak ingin berurusan dengan lebih banyak limbah nuklir! Tangki dan bangunan reaktor yang dikosongkan diisi dengan beton dan tetap menjadi kesaksian berkelanjutan tentang kegilaan Perang Dingin.

Ada banyak alasan mengapa kita menentang niat:

Masyarakat sangat menentang upaya untuk mengubah SRS menjadi tempat pembuangan limbah nuklir jangka panjang secara komersial. Koran-koran paling penting di kawasan itu dengan jelas berbicara dalam editorial yang menentang penerimaan limbah nuklir Jerman; Komite Penasihat Federal untuk Rehabilitasi SRS secara resmi memprotes masuknya limbah nuklir dari fasilitas komersial.
+ Menurut undang-undang AS, limbah nuklir yang sangat radioaktif dan elemen bahan bakar bekas harus ditempatkan di lapisan geologis. SRS, di sisi lain, terletak di lapisan tanah pantai berpasir dan oleh karena itu tidak cocok sebagai fasilitas penyimpanan limbah nuklir; Oleh karena itu, semua limbah nuklir yang disimpan di sana harus dibawa ke gudang. Namun, repositori semacam itu tidak ada di AS dan rencana untuk mengembangkannya telah dihentikan.
+ DOE memungkinkan pemrosesan ulang limbah grafit yang sangat radioaktif, yang SRS tidak memiliki pengalaman, untuk menghasilkan limbah nuklir untuk fasilitas penyimpanan sementara, yang dalam praktiknya memerlukan penyimpanan jangka panjang di tangki bocor yang disebutkan di atas. Ini akan meningkatkan biaya pembangunan kembali dan menunda pembangunan kembali situs yang sangat dibutuhkan.
+ Ada bola atom yang masih mengandung uranium tingkat senjata yang sangat diperkaya dari AS, tetapi itu tidak berlaku untuk semua. Secara khusus, bola atom dari AVR tidak lagi menimbulkan ancaman dalam hal kemampuan senjata.Baik Jerman dan Amerika Serikat berasumsi sampai tahun 2011 bahwa tidak ada yang mencegah pembuangan limbah ini secara lokal dari sudut pandang proliferasi.
+ SRS saat ini sedang mengembangkan teknik pemulihan baru untuk uranium dari lapisan grafit dan di sinilah letak risiko proliferasi yang sebenarnya. Jerman menanggung biaya pembangunan ini. DOE telah menolak untuk menyiapkan "Analisis Bahaya Proliferasi" yang memadai yang melihat risiko dari metode pemrosesan ulang yang baru.
+ Fasilitas pemrosesan ulang "H-Canyon" di SRS adalah fasilitas militer dan tidak berada di bawah pengawasan Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA), sehingga tidak akan ada dokumentasi independen tentang pengolahan limbah nuklir atau uranium yang dipisahkan.
+ Departemen Energi tidak diawasi oleh Komisi Pengaturan Nuklir AS, yang berarti tidak akan ada pengawasan dan regulasi publik atas pemrosesan ulang dan pengiriman CASTOR.
Impor limbah nuklir dari pembangkit komersial ke AS belum pernah terjadi sebelumnya. Situs Sungai Savannah di masa lalu telah mengambil limbah nuklir dari reaktor penelitian, termasuk dari Jerman, tetapi program ini akan segera berakhir. Upaya untuk mendefinisikan kembali AVR dan THTR sebagai reaktor riset tidak memiliki dasar faktual dan hukum dan akan gagal.

Kampanye "Hentikan ekspor limbah nuklir ke AS!"

Sejak musim panas 2014, kampanye besar-besaran menentang ekspor limbah nuklir ke AS telah dilakukan secara “siaran”. Dengan cetakan sebanyak 50.000 eksemplar, buletin “siaran” no.25 membahas topik ini. Ada kartu pos, jejak iklan, dan tentu saja petisi online, di mana lebih dari 7.500 orang telah mendaftar sejauh ini:

https://www.ausgestrahlt.de/mitmachen/export-usa

 

Segala sesuatu tentang subjek Amerika Serikat in
www.Reaktorpleite.de

 

***

Pembaca yang budiman, Hamm Perlindungan Lingkungan BI akan segera berusia 40 tahun!

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Surat edaran ini berisi laporan tentang HTR yang meliputi empat benua. Siapa yang mengira bahwa 39 tahun yang lalu ketika kita bersiap untuk mendirikan inisiatif warga kita dalam kelompok kerja kecil Masyarakat Perdamaian Jerman (DFG / VK) pada musim gugur 1975? Meskipun reaktor "kami" di ambang pintu harus ditutup, orang-orang dari negara-negara jauh sekarang mengalami masalah dengan saluran reaktor ini. Mereka bergantung pada penerimaan informasi tentang pengalaman kami dengan reaktor. Ini dimungkinkan melalui program terjemahan yang diinstal di beranda kami "Reaktorpleite" dan digunakan secara aktif.

Di Hamm kami sekarang dapat menghabiskan satu tahun memikirkan bagaimana kami ingin merayakan ulang tahun ke-18 kami sebagai inisiatif warga pada 2016 Februari 40. Untuk membangkitkan mood, saya telah memasang beberapa gambar tentang tindakan kami di beranda saya "Machtvonunten" di beberapa artikel tentang sejarah BI:

+ "20 tahun setelah Chernoby: Pelupa ke masa depan?" (Gambar tentang blokade traktor 1986)

http://www.machtvonunten.de/lokales-hamm/217-20-jahre-nach-tschernoby-vergesslich-in-die-zukunft.html

+ "Kemah tenda melawan KKW" (gambar pendudukan di Pusat Info VEW 1976)

http://www.machtvonunten.de/lokales-hamm/176-zeltlager-gegen-kkw.html

+ “Tidak ada pembangkit listrik tenaga nuklir dengan uang kami! Penolakan uang listrik sebagai bentuk protes”

http://www.machtvonunten.de/lokales-hamm/205-kein-atomkraftwerk-mit-unserem-geld.html

Uli Mandel menambahkan tambahan "Energi terbarukan untuk Hamm" ke beranda "Hamm gegen Atom" yang dibuat pada 2011 setelah bencana reaktor di Fukushima. Karena: “Tapi ada lebih dari itu. Bukan hanya tentang mencegah tenaga nuklir. Ini bukan hanya melawan sesuatu, tetapi UNTUK energi terbarukan. ”Tata letak yang benar-benar baru dan diperluas secara tematis. Coba lihat:

http://www.ernergie-hamm.de/

Rentetan kerusakan Blok D pembangkit listrik tenaga batu bara di Hamm-Uentrop menjanjikan cerita yang tak ada habisnya. Tanggal commissioning tidak lagi disebutkan sama sekali. Diperkirakan bahwa biaya pada akhirnya akan meningkat dari 2 miliar euro menjadi 3 miliar. The Hammer Stadtwerke sudah menyiapkan bekal karena selalu "diminta" untuk membayar. - Semua ini adalah titik awal yang bagus untuk kritik yang luas dan berkomitmen terhadap penggunaan teknologi batubara. Dalam hal ini, sayangnya, terlalu sedikit yang terjadi di Hamm.

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

Permohonan donasi

- THTR-Rundbrief diterbitkan oleh 'BI Umwelt Hamm e. V.' diterbitkan dan dibiayai oleh sumbangan.

- THTR-Rundbrief telah menjadi media informasi yang banyak diperhatikan. Namun, ada biaya berkelanjutan karena perluasan situs web dan pencetakan lembar informasi tambahan.

- THTR-Rundbrief meneliti dan melaporkan secara rinci. Agar kami dapat melakukan itu, kami bergantung pada sumbangan. Kami senang dengan setiap donasi!

rekening donasi:

Perlindungan lingkungan BI Hamm
Tujuan: Surat edaran THTR
IBAN: XXUMX 31 4105 0095 0000 0394
BIC: WELADED1HAM

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

GTranslate

deafarbebgzh-CNhrdanlenettlfifreliwhihuidgaitjakolvltmsnofaplptruskslessvthtrukvi
pelatihan bertahan hidup-1989.jpg