Kebangkrutan reaktor - THTR 300 Buletin THTR
Studi tentang THTR dan banyak lagi. Daftar rincian THTR
Riset HTR Insiden THTR di 'Spiegel'

***


      2022 2021 2020
2019 2018 2017 2016 2015 2014
2013 2012 2011 2010 2009 2008
2007 2006 2005 2004 2003 2002

***

Surat Edaran THTR no.148, musim panas 2017:


Isi:

Apa yang harus dilakukan dengan sampah berseri dari THTR Hamm dan Jülich dan reaktor pengukur pembakaran (AMR) Hamm?

Insiden di reaktor thorium di Halden (Norwegia)!

HTR di China hampir selesai? China berurusan dengan Arab Saudi. Lobi HTR aktif

Ulasan: Resistensi yang berhasil terhadap Pebble Bed Modular Reactor (PBMR) di Afrika Selatan dan Jerman. - Lobi nuklir mendapat peredam saat dinyalakan kembali

Pemilihan NRW, penderitaan ...

Puisi dan protes terhadap penambangan uranium dan perampasan tanah di India

Pembaca yang budiman!

 


***

Apa yang harus dilakukan dengan sampah berseri dari THTR Hamm dan Jülich dan reaktor pengukur pembakaran (AMR) Hamm?

Saya mendokumentasikan diskusi tentang keberadaan masa depan sekitar 300.000 bola elemen bahan bakar radioaktif dari THTR kecil di Jülich secara rinci dalam edisi terakhir buletin (1). Pertanyaannya adalah apakah untuk sementara tinggal di fasilitas penyimpanan sementara di Jülich yang seaman mungkin, atau untuk mengangkutnya ke BEZ Ahaus, atau pengiriman yang mahal dan berisiko ke AS, tempat asal bahan radioaktif tersebut. Selain itu, juga tidak jelas apa yang akan terjadi pada sekitar 600.000 bola elemen bahan bakar dari THTR Hamm, yang telah disimpan di BEZ Ahaus sejak tahun 90-an.

Seperti diketahui, tidak ada kesepakatan yang dapat dicapai tentang lokasi "repositori". Perusahaan nuklir dan badan parlemen telah berusaha selama bertahun-tahun untuk menciptakan konsensus yang memiliki persetujuan sosial yang luas sebagai tujuannya.

Kelompok parlementer CDU, SPD dan Partai Hijau (!) Bersama-sama mempresentasikan amandemen Undang-Undang Pemilihan Lokasi untuk penyimpanan akhir limbah nuklir radioaktif, di mana sidang di Bundestag berlangsung pada Maret 2017. Pada 1 Maret 2017, Westfälische Anzeiger berjudul “Sampah THTR di AS? Kritikus atom khawatir akan melemahnya ketentuan hukum”. Anggota SPD dari Bundestag Michael Tewes, yang sejauh ini tidak terlalu diperhatikan dengan berbicara tentang masalah nuklir, yakin setelah sidang bahwa larangan ekspor akan berlaku untuk 600.000 peluru THTR di masa depan. Pada 9 Maret 2017, ia menekankan di WA: “Saya menganggap risiko kemungkinan teoritis ekspor mendekati nol”. Namun, WA menulis tentang "isu sensitif" ini: "Kementerian Federal untuk Lingkungan, Konservasi Alam, Bangunan dan Keselamatan Nuklir (BMUB), yang bertanggung jawab untuk pengawasan nuklir, memberikan jawaban yang ambigu. Menurut kalimat 2 peraturan baru, harus ada kemungkinan bahan bakar nuklir dari reaktor riset 'untuk membawanya ke fasilitas di luar negeri dan memprosesnya di sana ke dalam wadah yang sesuai untuk penyimpanan akhir'. Tujuan dari peraturan ini adalah untuk memastikan produksi wadah limbah untuk penyimpanan akhir di Jerman - termasuk transportasi kembali ".

Siapa yang memiliki kekuatan untuk mendefinisikan?

Pertanyaan yang muncul di sini adalah dengan jelas siapa yang memiliki kekuatan definisi untuk memutuskan apakah THTR diklasifikasikan sebagai riset atau reaktor daya. Pemerintah federal, Michael Tewes, oposisi, industri nuklir dan ilmuwannya atau bahkan gerakan anti-nuklir?

Aliansi inisiatif tenaga anti-nuklir supraregional dan berbasis luas, "Aliansi Menentang Ekspor Jarak", menarik perhatian pada celah dalam elemen bahan bakar THTR dari Jülich dan Hamm dalam sebuah surat terbuka kepada semua anggota Bundestag pada 22 Maret 2017 dan mengkritik mereka proses pengambilan keputusan sebagai buram (2). Menurutnya, kedua reaktor pebble bed tersebut merupakan masalah yang jauh lebih besar dalam hal pembuangan dibandingkan limbah dari traktor air ringan, baik dari segi kuantitas (455 roda) maupun sifat-sifatnya. Surat terbuka lebih lanjut menyatakan: “Pada pemeriksaan teknis dan fisik yang lebih dekat dari setiap proses pengkondisian limbah nuklir Jülich / Hammer di AS, harus diasumsikan bahwa hampir semua karbon radioaktif C-14 dalam limbah di AS akan dilepaskan ke atmosfer. Bola atom seharusnya dibakar atau digas di sana dalam proses yang berisiko dan C-14 tidak dapat disaring dalam proses tersebut. Oleh karena itu, pengurangan drastis dalam volume sampah yang kembali ke Jerman harus dibayar dengan biaya pencemaran lingkungan yang besar di AS. (...) Istilah "fasilitas untuk pemisahan bahan bakar nuklir untuk tujuan penelitian" dan "fasilitas untuk pemisahan bahan bakar nuklir untuk pembangkitan listrik komersial" tidak didefinisikan secara hukum baik dalam versi terbaru maupun saat ini dari Atomic Undang-Undang Energi atau Undang-Undang Pemilihan Lokasi. Ini bukan dari sudut pandang ilmiah maupun hukum "berbasis sains" dan tentu saja tidak "transparan". Terutama tidak bertentangan dengan latar belakang bahwa definisi ambigu semacam itu menimbulkan pertanyaan tentang apa tujuannya.

Kami menduga bahwa ini akan mempertahankan opsi ekspor yang jelas-jelas dikecualikan oleh amandemen. Fakta bahwa BMUB mengumumkan dalam diskusi tentang celah ekspor bahwa tidak ada posisi yang jelas dari pemerintah federal apakah THTR Hamm adalah reaktor riset atau reaktor daya memberikan alasan untuk asumsi ini. Ambiguitas yang sama telah ada di Pemerintah Federal dan Bundestag selama bertahun-tahun tentang AVR Jülich. Menurut pendapat kami, reaktor riset secara eksklusif dipahami sebagai sumber neutron, dan definisi seperti itu harus diabadikan dalam undang-undang.

Menurut berbagai pertanyaan dan aplikasi dari Partai Hijau dan Kiri, dana direncanakan untuk limbah nuklir Jülich dalam anggaran federal pada tahun 2018, yang juga dapat digunakan untuk mengirimkan 152 Kastor ke AS - ini bertentangan dengan pernyataan bahwa ekspor tidak termasuk. . "

Semua keprihatinan gerakan lingkungan ini sejauh ini belum diperhitungkan dalam prosesnya. Selain itu, dalam perdebatan tentang sampah HTR, reaktor sama sekali ditinggalkan. Ini adalah

Reaktor pengukur pembakaran (AMR) di Hamm-Uentrop

Tidak pernah mendengar? - Tidak heran, hanya tiga penyebutan singkat yang menyedihkan dari AMR Hamm-Uentrop yang dapat ditemukan di Internet. AMR merupakan reaktor riset mini yang dioperasikan untuk memperoleh neutron bebas (sumber neutron) agar dapat mengukur dan mengkarakterisasi burn-up bola elemen bahan bakar HTR. Operator tidak ingin mengalami bencana seperti yang terjadi di AVR Jülich, di mana mereka tidak tahu apa sebenarnya radioaktivitas dengan 50 kastor.

Paling lambat pada April 1995, komponen radioaktif AMR dibawa dari Hamm ke Ahaus dengan dua roda. Keistimewaannya: Mereka mengandung 3,9 kg uranium yang sangat diperkaya, hampir 93 persen. Ini akan memungkinkan bom atom diproduksi tanpa langkah-langkah perantara. Di Wikipedia, AMR hanya disebutkan dalam satu kalimat sebagai "reaktor bantu" (3).

Dalam izin penyimpanan tertanggal 7 November 11 untuk fasilitas penyimpanan tong pengangkut Ahaus, disebutkan pada halaman sembilan bahwa kedua tong tersebut mengandung unsur bahan bakar AMR iradiasi “maksimum” 1997 dengan burnup rata-rata logam berat 767 MWd/Mg. Uranium yang sangat diperkaya ini tentu saja merupakan masalah pembuangan yang nyata dan sejauh ini belum dibahas dalam pembahasan resmi.

Komentar

(1) http://www.reaktorpleite.de/57-frontpage/thtr-rundbriefe/rundbriefe-2015/522-thtr-rundbrief-nr-145-mai-2015.html#3.Thema

http://www.reaktorpleite.de/57-frontpage/thtr-rundbriefe/rundbriefe-2015/523-thtr-rundbrief-nr-146-dez-2015.html#4.Thema

(2) https://sofa-ms.de/?p=687#more-687

(3) https://de.wikipedia.org/wiki/Transportbeh%C3%A4lterlager_Ahaus

 

Cari reaktorpleite.de dengan kata kunci : THTR dismantling
http://www.reaktorpleite.de/interne-suche.html?searchword=THTR-Rückbau

 

***

Insiden di reaktor thorium di Halden (Norwegia)!

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Norwegia memiliki deposit thorium terbesar ketiga di dunia. Dalam buletin no.131 saya menulis bahwa pada tahun 2009 pemerintah Norwegia, setelah mencatat sebuah studi ilmiah yang ditugaskan tentang penggunaan reaktor thorium yang tidak memadai untuk kebijakan energi, menahan diri untuk tidak membangun varian khusus ini sebagai reaktor daya (1).

Namun demikian, reaktor uji thorium kecil yang dibangun di Halden pada tahun 1959 terus dioperasikan beberapa kilometer tenggara Oslo dekat perbatasan dengan Swedia. Namanya Halden Boiling Water Reactor (HBWR) dan terletak 30 hingga 50 meter di bawah bukit berbatu (2).

Pada bulan Maret 2017, Detlef zum Winkel menarik perhatian pada laporan bahwa awan dengan yodium 2017 menyebabkan peningkatan radioaktivitas di Eropa utara pada awal Januari 131 (3). Sementara militer AS mengirim pesawat khusus yang dilengkapi dengan alat pengukur untuk menyelesaikan masalah ini, negara-negara Eropa tetap tidak aktif dan media Jerman tetap diam. Detlef zum Winkel terus meneliti dan menemukan, antara lain, sebagai berikut:

“Pada 3 Maret 2017, LSM Norwegia Bellona menerbitkan laporan tentang insiden di reaktor riset Halden dekat perbatasan dengan Swedia. Itu terjadi pada 24 Oktober 2016, dilaporkan oleh segelintir media berbahasa Inggris dan segera dilupakan. (...)

Bellona kini menjelaskan bahwa kejadian ini cukup mengkhawatirkan. Itu terjadi ketika staf sedang menangani unit bahan bakar yang rusak. Radioaktivitas dilepaskan melalui sistem ventilasi reaktor riset bawah tanah ini, yang dibangun di ruang gunung. Keesokan harinya, regulator nuklir Norwegia memerintahkan untuk memblokir pelepasan ke udara luar. Hal ini akan mengakibatkan masalah serius lebih lanjut dalam reaktor, yaitu gangguan sirkulasi air pendingin, fluktuasi suhu dan peningkatan fluks neutron di teras dengan risiko pembentukan gelembung hidrogen. (...) fluktuasi adalah istilah eufemistik (eufemistik, HB) untuk kenaikan suhu; peningkatan fluks neutron menunjukkan peningkatan reaktivitas.

Mengingat 'situasi yang sangat khusus' ini, otoritas pengawas nuklir setuju untuk mengaktifkan kembali sistem ventilasi, bahkan jika hal ini terus menimbulkan radioaktivitas ke lingkungan. Ini juga seharusnya mengungkapkan rahasia awan sinar dan menemukan asalnya.

Catatan No. 5: Tidak ada tanggapan publik terhadap laporan Bellona (hanya situs web Energy News yang memastikan penyebarannya). Rupanya semuanya tetap dalam batas. Bellona mengkritik bahwa insiden tersebut menunjukkan budaya keselamatan yang buruk. Sebagai operator pembuangan, Institut Teknologi Energi terlambat memberi tahu otoritas pengawas nuklir Norwegia dan hanya mengakui keseriusan situasi seminggu kemudian - prosedur standar dalam industri nuklir.

Budaya keselamatan yang tidak memadai tentu saja juga terlihat dalam ketidaktertarikan media utama, ketidakmampuan mereka untuk mengenali relevansi gangguan sehari-hari dalam operasi nuklir dan kelambanan otoritas lingkungan "(4).

Reaktor riset di Halden telah dioperasikan sejak 2011 oleh konsorsium internasional di bawah manajemen Norwegia dan dengan partisipasi Westinghouse Group, Finlandia, Inggris, Korea, dan Institut Elemen Transuranium Uni Eropa. Di Halden, batang bahan bakar yang mengandung thorium diuji, yang ingin dipasarkan oleh perusahaan AS Lightbridge (5).

Penulis zum Winkel mengklasifikasikan pengujian elemen bahan bakar dalam campuran thorium dan plutonium di Halden di Norwegia sebagai bagian dari upaya nuklir global industri nuklir:

“Di Halden, percobaan sedang dilakukan pada penggunaan thorium sebagai bahan fisil dalam reaktor. Thorium digunakan dalam reaktor suhu tinggi serta dalam konsep futuristik dari reaktor garam cair. Reaktor air bertekanan Eropa - Reaktor Daya Evolusioner EPR - harusnya nanti bisa dioperasikan dengan part thorium”.

Komentar

(1) http://www.reaktorpleite.de/thtr-rundbrief-nr-134-januar-2011.html#2.Thema

(2) http://www.nucnet.org/all-the-news/2016/01/11/thorium-nuclear-fuel-testing-continues-at-norway-s-halden-reactor

(3) https://www.heise.de/tp/features/Beinaheunfall-in-Norwegen-3648067.html

(4) Lihat (3)

(5) http://ir.ltbridge.com/releasedetail.cfm?releaseid=937141

 

Cari reaktorpleite.de dengan kata kunci: Norwegia
http://www.reaktorpleite.de/interne-suche.html?searchword=Norwegen

 

***

 HTR di China hampir selesai?

China berurusan dengan Arab Saudi. Lobi HTR aktif

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Kita ingat: Pada akhir 2012, pembangunan dua reaktor HTR 1914 MW dimulai di Cina di semenanjung Shandong di Shidaowan (disebut Tsingtao hingga 200 di bawah pemerintahan kolonial Jerman). Dalam buletin terakhir saya melaporkan penyelesaian pekerjaan teknik sipil, pemasangan bejana tekan reaktor dan penyelesaian tempat uji simulasi untuk pelatihan staf. Dan tentang fakta bahwa sistem kembar hanya memiliki satu turbin untuk pendinginan (1).

Pada tanggal 5 April 2017, kedua reaktor dimuat dengan bola moderator non-radioaktif pertama. Masing-masing bola grafit tersebut memiliki diameter 6 cm dan berat 192 gram, baru nantinya sistem tersebut akan dilengkapi dengan elemen bahan bakar yang memiliki tujuh gram uranium dan tingkat pengayaan 8,5%. Peluru-peluru ini diproduksi di Baotou, Mongolia Dalam, dalam keadaan yang sangat dipertanyakan (2). Pada akhirnya, rongga reaktor setinggi sebelas meter akan diisi dengan total 245.318 elemen (3).

Masih harus dilihat apakah kedua reaktor kembar itu benar-benar dapat beroperasi seperti yang direncanakan pada Desember 2017. Dari pengalaman kami dengan THTR di Hamm, kami tahu bahwa masalah baru benar-benar dimulai sejak saat itu.

Selain itu, China merencanakan dua 600 MW HTR dengan enam modul reaktor masing-masing untuk penggunaan komersial di Ruijin di Provinsi Jiangxi. Konstruksi dijadwalkan akan dimulai tahun depan. Koneksi jaringan seharusnya direncanakan untuk tahun 2021 - perkiraan yang sangat berani.

Arab Saudi ingin HTR dari China

Perjanjian kerja sama pertama antara Arab Saudi dan China ditandatangani pada Januari 2016. Setelah persiapan intensif pada Maret 2017, modalitas studi kelayakan bersama untuk pembangunan reaktor suhu tinggi dibahas dan ditentukan pada 15 Mei 2017. Sekitar 40 ahli dari kedua negara, termasuk Institut Nuklir Universitas Tsinghua, menyusun langkah selanjutnya selama tiga hari. Bidang-bidang seperti kekayaan intelektual, rantai pasokan komponen, pembiayaan, pelatihan staf, dan sistem aturan nuklir untuk Arab Saudi adalah isu-isu yang dibahas (4).

Dalam 20 tahun ke depan, Arab Saudi berencana membangun 16 pembangkit listrik tenaga nuklir - juga untuk pengoperasian pabrik desalinasi air laut (5). Betapa realistisnya hal itu masih harus dilihat pada saat ini.

Lobi HTR bau udara pagi

Situs resmi teman nuklir Swiss memimpin artikel mereka saat ini dengan topik "Generasi keempat di China di blok awal" dan mencoba mengeksploitasi gedung HTR baru untuk tujuan propaganda. Mungkin akan ada lebih banyak lagi yang akan datang di masa depan. Pada tanggal 21 Juni 2017, kuliah oleh Wentao Guo, asisten ilmiah di Institut Paul Scherrer (PSI) tentang masalah HTR di Cina berlangsung di Zurich (6).

Politisi FDP Klaus-Dieter Humpich menulis pada tanggal 29 April 2017 tentang reaktor kerikil yang baru direncanakan dengan sangat serius: “Adalah mungkin untuk membangun reaktor yang sangat aman sehingga dapat dipasang di area perumahan tanpa ragu-ragu. (...) Untuk penerimaan publik, demonstrasi media yang efektif di pembangkit listrik demonstrasi diperlukan. (...) Hanya dengan cara ini industri ketakutan dan propagandanya dapat dilawan secara efektif "(7).

Paling lambat dengan kata kunci "industri ketakutan" menjadi jelas: Ini adalah penulis yang dimotivasi oleh teori konspirasi di "European Institute for Climate and Energy e. V. "(EIKE e.V.), yang dicirikan sebagai berikut di Wikipedia:" Asosiasi ini tidak dipandang oleh dunia profesional sebagai lembaga yang serius, tetapi sebagai organisasi lobi yang skeptis terhadap iklim "(8).

Tentu saja, ini adalah kasus yang sangat aneh dari seorang politisi FDP. Namun, FDP dan CDU telah berkuasa di Rhine-Westphalia Utara sejak pemilihan negara bagian yang baru pada tahun 2017. Dan jika selama beberapa dekade adalah mungkin untuk mempromosikan penelitian HTR di bawah merah-hijau, kadang-kadang dengan cara yang agak berliku, sesuatu seperti ini tentu diharapkan lebih banyak lagi di bawah hitam-kuning. Karena itu kita harus waspada.

Komentar

(1) http://www.reaktorpleite.de/reaktorpleite-thtr300/alle-thtr-rundbriefe/thtr-rundbrief-nr-147.html#3.Thema

(2) http://www.reaktorpleite.de/thtr-rundbrief-nr-144-november-14.html#Hochtemperaturreaktor-China

(3) http://www.world-nuclear-news.org/NN-Fuel-loading-starts-at-Chinese-demonstration-HTGR-0704175.html

(4) http://www.world-nuclear-news.org/NN-China-Saudi-Arabia-begin-HTGR-feasibility-study-1705174.html

(5) http://www.world-nuclear-news.org/NN-Feasibility-study-for-Saudi-Arabian-HTGR-project-1703174.html

(6) http://www.nuklearforum.ch/de/nuklearforum-schweiz/veranstaltungen/3-forums-treff-2017

(7) http://www.nukeklaus.de/home/die-kugelhaufen-sind-zurueck/

(8) Lihat (7)

 

Cari reaktorpleite.de dengan kata kunci: China
http://www.reaktorpleite.de/interne-suche.html?searchword=China

 

***

Ulasan: Resistensi yang Berhasil terhadap Reaktor Modular Pebble Bed (PBMR)
di Afrika Selatan dan Jerman.

Lobi atom mendapat peredam saat dinyalakan lagi

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Konferensi THTR BUND-NRW di Hamm

Pada tanggal 19 November 2016, BUND NRW dan Akademi Perlindungan Alam dan Lingkungan NRW mengadakan seminar “Reaktor tempat tidur kerikil, thorium dan transmutasi: sedotan terakhir dari lobi atom”, yang dihadiri oleh 35 peserta.

Ceramah diberikan oleh: Jürgen Streich (ulasan), Dr. Rainer Moormann (ikhtisar - teknologi - potensi bahaya), Uwe Hiksch (ikhtisar di seluruh dunia). Dalam konteks ini, Horst Blume memberikan kuliah tentang perlawanan terhadap THTR di Jerman dan Afrika Selatan. Bab tentang Afrika Selatan didokumentasikan di sini:

Perlawanan terhadap PBMR di Afrika Selatan

Kami awalnya tidak terlalu memperhatikan perkembangan di Afrika Selatan. Kami hanya menyusun kembali persiapan pembangunan PBMR setelahnya. Selama periode apartheid pada tahun 1987, Klaus Knizia dari VEW mengunjungi Afrika Selatan untuk membuat THTR cocok untuk rezim di sana. Dia juga didukung oleh pejabat dari Forschungszentrum Jülich. Laporan kritis tentang kerja sama yang keterlaluan dengan rezim apartheid ini meningkat di media. Sangat menarik bahwa setelah penurunan THTR di Jerman, operator menemukan teman terbaik mereka di sini dari semua tempat. Dan yang lebih mencengangkan lagi, setelah rezim rasis bubar, pemerintahan ANC yang baru setelah 1994 tetap berpegang pada niat para pendahulunya dan juga ingin membangun THTR.

Yayasan Böll

Kontak intensif dengan Stefan Cramer di Afrika Selatan sangat penting bagi kami. Dia adalah kepala Yayasan Heinrich Böll yang terkait dengan lingkungan dan sangat termotivasi untuk menentang reaktor yang juga akan dibangun di Afrika Selatan dengan dukungan pemerintah merah-hijau. Itu adalah situasi yang sangat istimewa! Stefan menerjemahkan sebagian halaman beranda reaktor kami yang bangkrut ke dalam bahasa Inggris karena fungsi terjemahan otomatis di Internet pada waktu itu tidak begitu bagus. Dia bekerja dengan organisasi lingkungan Earthlife Africa dan menyampaikan informasi kami. Stefan dan saya sering menulis dalam bahasa Jerman tentang bahaya PBMR di majalah dua bulanan "afrika süd". Ini adalah surat kabar gerakan anti-apartheid dan penerusnya. Sejumlah besar kegiatan di Afrika Selatan diikuti pada tahun 2003 dan 2004. Yayasan Böll berhasil mengadakan audiensi dialog antara parlemen dan inisiatif warga di Afrika Selatan. Pada saat yang sama, kami menghubungi Kedutaan Besar Afrika Selatan di Berlin di Jerman dan menyatakan keprihatinan kami.

Aplikasi warga di Hamm

Pada saat yang sama, kami dan beberapa kelompok lingkungan lainnya di Hamm mengajukan aplikasi warga ke komite pengaduan kota Hamm. Tujuan kami adalah untuk mengatur pertukaran pengalaman tentang THTR antara Hamm dan Cape Town. Administrasi Hamm harus menangani masalah THTR dengan kebutuhan dan juga mempekerjakan seseorang yang telah bekerja di daerah ini selama beberapa tahun. - Permohonan ditolak seperti yang diharapkan, tetapi masalah tersebut dipertimbangkan dan didiskusikan di Hamm.

Persiapan bangunan

Persiapan PBMR dimulai di Afrika Selatan selama dua tahun ke depan. - Dan tentu saja di Jerman juga, itu tidak boleh dilupakan!! - Setidaknya lima perusahaan Jerman memasok komponen sistem utama untuk PBMR yang sedang dibangun di Afrika Selatan:

+ Meridium di Walldorf menyediakan produk perangkat lunak

+ SGL Carbon dari Wiesbaden dan Meitingen memasok grafit

+ EHR dari sistem perpipaan yang disediakan Essen

+ RWE-Nukem dari Hanau menghasilkan elemen bahan bakar berbentuk bola

+ Uhde, putri KruppThyssen, dari Dortmund seharusnya membangun pabrik elemen bahan bakar di pusat nuklir Pelindaba

uhde

Karena Uhde berada di Dortmund dekat Hamm, masuk akal untuk campur tangan di sini. Pada tahun 2005 saya menulis banyak tentang peran Uhde sebagai anak perusahaan Rheinmetall dengan perusahaan ini dalam edisi ulang tahun ke-100 dari surat edaran THTR.

Friedrich Ostendorff, salah satu petani blokade dari 1986 dan sekarang menjadi anggota Green Bundestag, meminta Menteri Luar Negeri Fischer untuk melarang lisensi ekspor komponen nuklir. Dia juga beralih ke Menteri Ekonomi Rhine-Westphalia Utara saat itu.

Kami menghubungi "pemegang saham kritis", yang pada gilirannya memberikan pidato tentang topik ini pada rapat pemegang saham tahunan Kruppthyssen. Pada tahun 2007 kami mengadakan rapat umum kecil di depan Uhde di Dortmund dengan beberapa kelompok dan kemudian melaju ke Münster dalam parade mobil untuk berdemonstrasi menentang fasilitas nuklir NRW. Pada tahun 2008 tim film WDR melakukan perjalanan ke Hamm dan Afrika Selatan dan melaporkan XNUMX menit tentang kolaborasi kami.

Pada dasarnya, semua kegiatan tersebut cukup terkendali dan hanya dilakukan oleh beberapa orang saja. Mayoritas kelompok lingkungan di FRG hampir tidak tertarik dengan topik "eksotis" ini dan setiap kali harus dimotivasi untuk berpartisipasi. Tapi ada titik awal yang sangat konkrit dan kegiatan yang diarahkan terhadap pelaku nuklir di FRG yang berbisnis dengan Afrika Selatan. Mereka menemukan gaung di banyak media yang tidak boleh dianggap remeh.

Pada tahun 2009 pembangunan PBMR akhirnya terbengkalai karena terlalu besar dan terlalu mahal untuk Afrika Selatan. Lebih dari satu miliar dolar telah dimasukkan ke dalam proyek sia-sia ini.

Tambahan: Bagaimana kelanjutannya?

Tentu saja, sejak 2009 telah berulang kali dilakukan lobi nuklir dan negara Afrika Selatan untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir baru. Pada awal 2010, perusahaan PBMR masih memiliki 800 karyawan yang meratapi pekerjaannya yang lama setelah dipecat. Pada awal Maret 2011, pemerintah sedang mempertimbangkan untuk membangun total enam pembangkit listrik tenaga nuklir dengan 9.600 MW (1). Dia dimotivasi oleh organisasi penelitian AS EPRI, yang dibiayai oleh operator pembangkit listrik tenaga nuklir. Pada September 2014 diketahui bahwa pemerintah Afrika Selatan telah menandatangani perjanjian kemitraan nuklir dengan perusahaan negara Rusia Rosatom untuk pembangkit listrik tenaga nuklir ini. Ini bukan HTR, tetapi pembangkit listrik desain Rusia (2).

Beberapa minggu yang lalu diketahui bahwa kontrak awal untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir dan kerjasama nuklir telah ditandatangani dengan Amerika Serikat (2009), Korea Selatan (2010) dan dengan Rusia (2014). Namun, pada akhir April 2017, Pengadilan Afrika Selatan menyatakan perjanjian tersebut "melanggar hukum" karena hanya akan menguntungkan Presiden Zuma yang korup dan tanpa malu-malu memperkaya dan mitra bisnisnya. Rencana pembangunan delapan pembangkit listrik tenaga nuklir dihentikan dan presiden menderita kekalahan besar. Das Neue Deutschland (ND) menulis pada 2 Mei 2017:

"Dasar prosesnya adalah tuntutan hukum dari organisasi lingkungan" Earthlife Afrika "dan" Institut Lingkungan Komunitas Iman Afrika Selatan "(Safcei), sengketa hukum telah berjalan sejak musim gugur 2015. Tetapi tidak hanya pecinta lingkungan yang menang. Di Afrika Selatan, keputusan itu juga dipandang sebagai pukulan terhadap praktik korupsi yang bisa membawa negara itu ke dalam krisis keuangan dan konstitusional. Karena biaya kesepakatan nuklir diperkirakan mencapai satu triliun rand (70 miliar euro), tidak ada proses partisipasi yang transparan. Yang terakhir ini juga merupakan kritik utama dari pengadilan. Hakim Bozalek mengkritik fakta bahwa parlemen - sebagaimana diatur dalam konstitusi - tidak dapat memperdebatkan rencana pemerintah. Menteri Energi Tina Joemat-Pettersson yang diberhentikan pada akhir Maret lalu baru memberi tahu DPR pada Juni 2015 tentang kesepakatan yang sudah lama dibuat "(3).

Diketahui pula, regulator energi Nersa tidak melakukan proses konsultasi publik, meski diwajibkan. Ini menunjukkan cara-cara yang tidak demokratis yang akan digunakan oleh pembangkit listrik tenaga nuklir di sini. Mereka terus berusaha dan itulah sebabnya kewaspadaan adalah urutan hari ini. Sementara itu, Korea Selatan, mitra kontrak penting dan pemain yang sangat besar di pasar nuklir internasional, menarik diri dari energi nuklir itu sendiri dan memulai transisi energi yang spektakuler menuju energi alternatif yang lebih banyak (4). Semakin banyak negara yang berpaling dari tenaga nuklir. Ini adalah tanda-tanda zaman dan mereka memberi harapan!

Komentar

(1) Surat Edaran 137: http://www.reaktorpleite.de/41-frontpage/thtr-rundbriefe/rundbriefe-2011/409-thtr-rundbrief-nr-137-dezember-2011.html#3.Thema

(2) Surat Edaran 144: http://www.reaktorpleite.de/55-frontpage/thtr-rundbriefe/rundbriefe-2014/495-thtr-rundbrief-nr-144-november-14.html#suedafrika

(3) ND 2 Mei 5: https://www.neues-deutschland.de/artikel/1049579.atomdeal-gestoppt.html?sstr=atomdeal|gestoppt

(4) Taz mulai 20 Juni 6: https://www.taz.de/Archiv-Suche/!5424050&s=in+jahren+ist/

 

Cari reaktorpleite.de dengan kata kunci: Afrika Selatan
http://www.reaktorpleite.de/interne-suche.html?searchword=Südafrika

 

***

Pemilihan NRW, penderitaan ...

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Tentu saja sebagian besar pembaca buletin akan kecewa dengan hasil buruk dari kelompok kiri dan Partai Hijau dalam pemilihan NRW pada bulan Mei.

- Meskipun kita sebagai anggota atau pendukung inisiatif warga tahu bahwa perubahan aktual biasanya harus dipersiapkan dan diperjuangkan melalui gerakan dan tindakan ekstra-parlementer. Cukup sering kita harus mengalami bahwa politisi partai - meskipun pernyataan sebaliknya - menentang realisasi tujuan kita. Bahwa ini memiliki tradisi yang panjang ditunjukkan oleh puisi-puisi pemberontak dari penyair revolusioner libertarian Oskar Kanehls (1888 - 1929), yang diterbitkan dengan komentar baru oleh Wolfgang Haug. Bahkan disebutkan di sini bahwa pada tahun 20-an, perusahaan energi yang baru muncul, RWE, mendapatkan monopoli dan keuntungan di kota dengan bantuan politisi sayap kanan.

Pengalaman buruk yang sering dialami banyak orang dengan politisi partai digaungkan dalam puisi konyol oleh Kanehl yang tidak kehilangan aktualitasnya hari ini:

"Anda hanya perlu membayar tepat waktu pada kartu keanggotaan Anda.
Dan selalu ada untuk kita selama pemilihan.”

Resensi buku saya"Tidak ada yang memiliki hak untuk memastikan perdamaian dan ketertiban"Dapat dilihat di koran bulanan" Graswurzelrevolution "(No. 417):

http://www.machtvonunten.de/literatur/304-das-sollen-gedichte-sein.html

***

Puisi dan protes terhadap penambangan uranium dan perampasan tanah di India

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Perjuangan sekitar 90 juta Adivasis (masyarakat adat) dan sebanyak orang Dalit (yang disebut tak tersentuh) di India melawan perampasan tanah dan perusakan mata pencaharian mereka melalui penambangan uranium, pembangunan bendungan dan industri skala besar tidak hanya dilakukan melalui tindakan politik, tetapi juga memiliki dimensi budaya. Selama beberapa dekade, perusahaan dan kasta Hindu secara khusus mencoba menghancurkan tatanan sosial dan harga diri orang-orang yang terpinggirkan ini.

Namun resistensi juga berkembang di bidang budaya, karena pengunjung berhasil meyakinkan diri mereka sendiri di beberapa acara di Jerman pada tahun 2016 dengan penyair muda Adivasi Jacinta Kerketta dan penerbitnya Ruby Hembrom.

Dalam puisi-puisinya dia tidak hanya mengenang pemberontakan Adivasis melawan penindasan Inggris dan Hindu sejak abad ke-18, tetapi juga perjuangan melawan ekonomi kapitalis industri yang merusak yang secara besar-besaran membahayakan keberadaan beberapa ratus juta orang di India. Volume puisinya dengan judul “Barang” telah diterbitkan dalam bahasa Jerman oleh Draupadi Verlag sebagai simbol harapan yang membara dan citra simbolis dari semangat perlawanan untuk dibangkitkan. Di dalamnya dia memberikan suaranya kepada orang-orang dan alam ketika kemalangan menimpanya:

"Tidak bersalah dalam tidur

larut

aroma bunga.

Dia terkejut, marah,

dan pori-pori terisi

dengan bau mesin

ledakan menggelegar di telingaku."

 

Ulasan saya tentang volume puisi Jacinta Kerketta berjudul “Adivasis di India: Puisi dan Protes"Baca di koran bulanan" Graswurzelrevolution "(No. 413):

http://www.machtvonunten.de/literatur/299-adivasis-in-indien-poesie-und-protest.html

 

Cari reaktorpleite.de dengan kata kunci: India
http://www.reaktorpleite.de/interne-suche.html?searchword=Indien

 

***

Pembaca yang budiman!

Bagian atas halamanHingga bagian atas halaman - www.reatorpleite.de -

Halaman depan Surat Edaran THTR No. 49 April 1994

Gambar oleh Fritz Brümmer "Balls back, ball her" dari halaman satu kertas kecil ini sudah ada di sampul surat edaran THTR no. 23 49 tahun yang lalu dan dengan demikian jelas menunjukkan bahwa topik limbah nuklir THTR masih belum terpecahkan di hari ini Urutan hari adalah seperti dulu.

Agar generasi muda dan/atau pihak-pihak yang berkepentingan yang tidak begitu paham dengan “ilmu khusus” dapat menguasai materi THTR, saya akan berusaha menulis dengan lebih mudah di masa mendatang. Mengingat materi pelajaran yang terkadang rumit, hal ini tentu tidak selalu mudah.

"Peta Dunia Nuklir" pada reaktorpleite.de, yang disusun oleh Werner Neubauer hampir dua tahun lalu dan terus diperluas, berkembang menjadi hit. Lebih dari 50.000 orang telah mengunjungi mereka sejauh ini dan memperoleh informasi rinci dari lebih dari 600 entri tentang rincian lokasi masing-masing:


- Peta dunia nuklir -

Peta dunia atom - Google Maps! - Status pemrosesan pada saat publikasi pada 23.08.2015 Agustus XNUMXPeta dunia atom - Google Maps! - Status pemrosesan pada 25.11.2016 November XNUMXDari penambangan dan pemrosesan uranium, hingga penelitian nuklir, pembangunan dan pengoperasian fasilitas nuklir, termasuk kecelakaan di pembangkit listrik tenaga nuklir, hingga penanganan amunisi uranium, senjata nuklir, dan limbah nuklir.

- Di seluruh dunia, hampir, semuanya sekilas dengan Google MapsDi seluruh dunia, hampir, semuanya sekilas dengan Google Maps -


Tepat sepuluh tahun yang lalu, kampanye kami yang sangat diperhatikan terhadap pengangkutan uranium heksafluorida terjadi di daerah pemukiman di halaman shunting Hammer. Pengangkutan UF 6 ke pabrik pengayaan uranium (UAA) Gronau masih berlangsung hingga saat ini. Cukup alasan untuk mengingat dan mengawasi mereka (termasuk foto-foto bagus dari aksi saat itu):

http://www.machtvonunten.de/lokales-hamm/307-uranhexafluorid-transporte-durch-hamm.html

Beberapa minggu yang lalu, pengendara sepeda dari Grohnde ke Tihange berhenti di Hamm untuk bergabung dengan rantai manusia. Bersama Marcos dan Hartmut, dalam waktu singkat dimungkinkan untuk membuat program kecil dengan kuliah singkat THTR, penunjukan pers dan liputan lokal yang sukses serta kunjungan terbang ke kuil Hindu. Informasi menarik tentang masing-masing tahapan perjalanan dapat ditemukan di sini:

http://grohnde-tihange.apgw.de/2-etappe-absolviert-und-hamm-kennengelernt/

Posnya mau punya uang untuk kotak pos inisiatif warga mulai sekarang. Karena sekarang jarang digunakan, kami akan membatalkannya di awal tahun depan. Itu sebabnya alamat baru sudah di cetak.

 

Cari reaktorpleite.de dengan kata kunci: pengangkutan limbah nuklir
http://www.reaktorpleite.de/interne-suche.html?searchword=Atommüll-Transport

 

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

Permohonan donasi

- THTR-Rundbrief diterbitkan oleh 'BI Environmental Protection Hamm' dan dibiayai oleh sumbangan.

- THTR-Rundbrief telah menjadi media informasi yang banyak diperhatikan. Namun, ada biaya berkelanjutan karena perluasan situs web dan pencetakan lembar informasi tambahan.

- THTR-Rundbrief meneliti dan melaporkan secara rinci. Agar kami dapat melakukan itu, kami bergantung pada sumbangan. Kami senang dengan setiap donasi!

rekening donasi:

Perlindungan lingkungan BI Hamm
Tujuan: Surat edaran THTR
IBAN: XXUMX 31 4105 0095 0000 0394
BIC: WELADED1HAM

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

 

GTranslate

deafarbebgzh-CNhrdanlenettlfifreliwhihuidgaitjakolvltmsnofaplptruskslessvthtrukvi
high-power-derfilm.jpg