Kebangkrutan reaktor - THTR 300 Buletin THTR
Studi tentang THTR dan banyak lagi. Daftar rincian THTR
Riset HTR Insiden THTR di 'Spiegel'

Buletin THTR dari tahun 2004

***


      2022 2021 2020
2019 2018 2017 2016 2015 2014
2013 2012 2011 2010 2009 2008
2007 2006 2005 2004 2003 2002

***

Newsletter THTR No. 88 Februari 2004


Lobi nuklir menyerang balik:

HTR beroperasi di China dan Jepang!

Dana UE untuk pengembangan lebih lanjut HTR!

Baik apartheid di Afrika Selatan maupun pembantaian di Lapangan Tiananmen di Beijing pada tahun 1989 tidak mencegah industri nuklir dan penerima manfaat dari melobi teknologi reaktor suhu tinggi mereka, yang sudah menurun, di negara-negara ini. Sebagai hasil dari lebih dari 70 pekerjaan HTR oleh fasilitas penelitian nuklir Jülich antara tahun 1990 dan 1995, reaktor ini dibangun hampir sepenuhnya tanpa disadari oleh dunia di Jepang dan Cina, di mana mereka pertama kali menjadi kritis pada tahun 1998 dan 2000, masing-masing. Dalam beberapa tahun terakhir, lobi nuklir telah menciptakan HTR-TN (Jaringan Teknologi), sebuah instrumen di mana 17 lembaga penelitian dan perusahaan Eropa di seluruh dunia bekerja untuk menetapkan jalur HTR sebagai komponen utama dari "jalur reaktor keempat" yang dianggap aman. .

Setidaknya 17 juta euro disediakan di tingkat UE pada tahun 2001 untuk kembalinya HTR. Greenpeace menuduh Menteri Luar Negeri Jerman Fischer telah "diam-diam menyaksikan selama perdebatan konstitusi Uni Eropa di Konvensi Eropa sebagai promosi tenaga nuklir berlabuh dalam rancangan sebagai satu-satunya bentuk energi."

HTTR di Jepang

Bagian atas halamanKe atas halaman - reaktorpleite.de -

Institut Penelitian Atom Jepang (JAERI), mitra kerjasama ilmiah dari Forschungszentrum Jülich (FZJ), telah bekerja sejak 1969 tentang pengembangan High Temperature Engineering Test Reactor (HTTR).

Pada tahun 1987, satu tahun setelah Chernobyl, Komisi Energi Atom Jepang memutuskan untuk membangun reaktor ini. dalam Maret 1991 Pembangunan HTTR 30 MW dimulai di pusat penelitian Oarai. Reaktor ini bukan untuk pembangkit listrik, tapi untuk itu Pasokan panas proses pikiran. Hal ini dimaksudkan untuk mempercepat penggunaan suhu yang lebih tinggi dalam HTR dengan memeriksa penerapan langsung panas suhu tinggi melalui penukar panas antara helium.

Konstruksi selesai pada tahun 1996 dengan pengecualian fasilitas penyimpanan bahan bakar bekas dan ruang percobaan. Ini diikuti dengan pengujian fungsional dan peningkatan pada penggerak batang akibat pemanasan berlebihan pada pelindung beton atas.

Im Desember 1997 produksi elemen bahan bakar untuk pemuatan pertama dengan 900 kg uranium oleh perusahaan Jepang Nuclear Fuel Industries Ltd (NFI) telah selesai. Pada Kekritisan pertama terjadi pada 10 November 1998, dan uji energi nol terjadi pada Januari 1999. Setelah operasi uji daya dari September 1999 hingga November 2001, HTTR mencapai beban penuh untuk pertama kalinya. Namun, apa yang disebut operasi suhu tinggi tidak dapat dilakukan setelahnya karena masalah teknis. Dalam berbagai artikel di majalah "Atomwirtschaft" (atw) disebutkan beberapa kali bahwa pengetahuan luas dari Jerman digunakan dalam pengembangan HTTR. Ini berlaku terutama untuk "resep" dalam teknologi elemen bahan bakar.

Dalam daftar publikasi ilmiahnya di Internet, yang terbatas pada tahun 1990 hingga 1995, Forschungszentrum Jülich mencantumkan lebih dari 70 (!) Karya dan investigasi yang, terlepas dari penutupan THTR dan pengabaian resmi jalur reaktor ini di Jerman, berhubungan langsung dengan pengembangan HTR lebih lanjut. Lima studi dari tahun 1992 dan 1995 dapat dilihat sehubungan dengan HTTR di Jepang. Tiga makalah dipresentasikan pada "Konferensi Internasional tentang Desain dan Keamanan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Tingkat Lanjut, Prosiding" dari 25-29 Oktober 1992 di Tokyo disajikan:

HJ Rütten dan E. Teuchert "Fitur Keamanan Tingkat Lanjut HTR Pebble Bed dengan Pemanfaatan Thorium" dan "Utilisasi Thorium di HTR Tempat Tidur Pebble dengan Fitur Keamanan Tingkat Lanjut".

K. Kugler tentang "Opsi Desain untuk HTR Lanjutan".

Pada "Dewan Energi Dunia 16"th Kongres dari 8-13 Oktober 1995 di Tokyo Dilanjutkan dengan kuliah "Teknologi Nuklir Bebas Bencana untuk Pasokan Energi Dunia Masa Depan" oleh K. Kugler dan PW Phlippen.

Auf der Konferensi teknologi nuklir tahunan 1995 Di Jerman, penulis Jülich Baba, Hada, Singh dan Barnert memberikan kuliah "Evaluasi untuk sistem pemanfaatan panas untuk demonstrasi proses dengan HTTR di Jepang".

Akan sangat menarik untuk mengetahui topik apa yang dikerjakan oleh pusat penelitian yang sibuk ini setelah tahun 1995. Namun anehnya, daftar publikasi ilmiah berakhir pada 1995. Kebetulan?

Dan sekarang, dalam kesederhanaan yang ditawarkan di sini, beberapa petunjuk untuk orang awam tentang cara kerja HTTR. Kita tahu dari THTR Hamm bahwa batang penutup muncul di kerikil bulat, yang terbuat dari elemen bahan bakar bulat berlapis grafit, dan bahwa masalah yang terkenal kemudian muncul: batang bengkok, bola hancur sebagian, bola pecah dan debu grafit tertiup keluar.

Bejana tekan HTTR di Jepang memiliki tinggi 13,2 m dan diameter 5,5 m, teras reaktor memiliki tinggi total 2,9 m dan diameter 2,3 m dan dikelilingi oleh cincin. blok grafit heksagonal. Sederhananya: balok-balok ini semuanya berbentuk sarang lebah yang berjajar di samping satu sama lain. Dalam silinder berongga panjang 58 cm ini sesuai dengan metode "pin di blok" Batang kendali ditarik dari atas dan helium gas pendingin, yang diketahui dari THTR, mengalir melalui rongga dengan total 7 mm tersisa antara batang dan silinder berongga.

Elemen bahan bakar tidak berbentuk bola, tetapi silinder berongga sarang lebah, yang dengan "Partikel Dilapisi"(Bola PAC, partikel bahan bakar) terisi, seperti yang kita ketahui dari bola THTR.

Karena Jepang sangat rentan terhadap gempa bumi, struktur grafit luar dikelilingi oleh cincin tegangan yang dirancang dengan rumit, yang berfungsi seperti pegas yang keras. HTTR ini, "dibangun dengan kokoh" menurut atw, harus mewakili seni mutakhir di banyak bidang. Tetapi karena ada "pergeseran minat di seluruh dunia" karena modul HTR PBMR yang bersaing di Afrika Selatan, HTTR "telah mendapat sedikit sampingan dan dengan latar belakang ini tidak mudah bagi JAERI untuk mengamankan pendanaan lebih lanjut untuk proyek" (atw 8-9, 2001). Meskipun demikian, tes berikutnya direncanakan untuk tahun 2008. "Hasil pertama pelepasan produk fisi sangat memuaskan. (...) Di satu sisi, hasil pelepasan rendah yang baik tidak mengherankan, karena elemen bahan bakar praktis tidak terbakar ..." (atw 7, 2002).

Karena di perusahaan Jepang NFI "pengetahuan tentang produksi bahan bakar HTR dari negara-negara HTR klasik mengalir bersama", akan menjadi pasokan HTR baru di masa depan "bahkan untuk Jerman" (!) (atw 2, 1999) dipastikan. Seperti inilah yang diinginkan oleh teman-teman tenaga nuklir dari Jülich. 

Mungkin kita harus mengunjunginya di hari terbuka FZJ pada 27 Juni 2004?

HTTR di Cina

Bagian atas halamanKe atas halaman - reaktorpleite.de -

Ketika, pada 19 Januari 1978, wakil menteri energi China, Chang Pin, mengunjungi THTR, yang saat itu sedang dibangun di Hamm-Uentrop, dengan delegasi 17 orang, kontak Jerman-China telah terjalin dua tahun sebelumnya. Insinyur dari Asosiasi Operator Pembangkit Listrik Besar (VGB), yang berbasis di Essen, sedang bepergian ke China pada saat itu, di mana mereka dengan sengaja mempromosikan HTR dan mengundang mereka ke Jerman.

Menteri energi Cina diterima di THTR oleh ketua dewan VEW Klaus Knizia (WR-WAZ dari 20 Januari 1; surat kabar ini masih tersedia di Hamm dengan edisi lokal pada waktu itu!). Pada tahun-tahun berikutnya Innotec Energietechnik KG dari pasar Essen HTR yang lebih kecil di seluruh dunia, yang diperkirakan 35 juta DM, dimana 70% dari biaya harus dinaikkan oleh pemerintah federal Jerman.

"Sebuah studi kelayakan saat ini sedang dilakukan dengan mitra kerjasama Cina, yang akan merekomendasikan HTR 100 baik untuk pembangkit listrik dan untuk pembangkitan uap proses dan pembangkit panas untuk gasifikasi batubara" (Westfälischer Anzeiger 21 Januari 1). Selama ini sudah ada kontak intensif antara Pusat Penelitian Nuklir Jülich dan Institut Teknologi Rekayasa Nuklir (INTERNET) di Universitas Tsinghua di Beijing.

Dalam laporan setebal 223 halaman "Penilaian konsep domestik dan asing untuk reaktor suhu tinggi kecil", yang disiapkan atas nama Greenpeace, Lothar Hahn menulis pada tahun 1990: "Kepentingan China pada HTR terutama difokuskan pada produksi minyak berat melalui injeksi uap. , yang disebut produksi minyak tersier. Untuk proyek penelitian dan Pengembangan dimulai bersama dengan fasilitas penelitian nuklir Jerman Jülich Insiden di Cina semua negosiasi telah terputus ... "

Selain fasilitas penelitian nuklir Jülich yang tak terhindarkan, anak perusahaan Siemens juga ada di dalamnya antar atom. Sistem modul HTR besar dengan 300 MW juga dengan grup Swedia-Swiss Asea Brown Boveri (ABB) berencana. Seperti diketahui, ABB dan Siemens meluncurkan "HTR-GmbH" didirikan untuk membangun reaktor suhu tinggi di Uni Soviet.

Pembantaian di "Lapangan Tiananmen" di Beijing pada tahun 1989, bagaimanapun, tidak menghalangi industri nuklir dan ilmuwannya sedikit pun dari kerjasama lebih lanjut dengan China yang segera menyusul, seperti yang akan kita lihat nanti. "Jika menyangkut kesepakatan seperti itu, maka hanya jika mereka menerima dukungan keuangan besar-besaran dari pihak Jerman dan karena pabrikan benar-benar harus membangun sistem referensi di suatu tempat," tulis Lothar Hahn, mantan ketua Komisi Keamanan Reartor Jerman.

Orang Cina mulai 1995 di halaman Universitas Tsinghua di Beijing dengan pembangunan reaktor suhu tinggi 10 MW. Ini adalah reaktor kerikil seperti yang ada di Hamm-Uentrop. Pada 1 Desember 12, reaktor menjadi kritis untuk pertama kalinya. "Pengujian sistem gas panas berhasil diselesaikan dan pengeringan bagian dalam reaktor keramik berjalan dengan baik. 103 kg air telah dihilangkan. HTR-10 awalnya bekerja dengan sirkuit pembangkit uap, tetapi rencana sudah mulai dikonversi. reaktor menjadi sistem sirkuit tunggal dengan turbin helium langsung” (atw 8-9, 2001). Ini memberikan dasar untuk modul HTR 200 MW dari 2005 dibangun dan, jika berhasil digunakan, akan digunakan secara komersial.

Dalam daftar lebih dari 70 karya yang disebutkan di atas tentang HTR di FZJ, berikut dokumen kerjasama Jerman-Cina antara pembantaian di Lapangan Tiananmen dan dimulainya konstruksi di Beijing:

  • Pada konferensi teknologi nuklir tahunan 1990 melaporkan Fröhling, Schwarzkopp, Kugeler, Waldmann dan Harzberger tentang "Penggunaan HTR dalam produksi minyak berat dan dalam industri kimia di Cina - hasil studi proyek".

  • 1991 diadakan Fröhling, Waldmann, Schwarzkopp, Steinwarz, Zhong dan Ye pada "5th UNITAR / UNDP-Conference on 'Heavy Crude and Tar Sands' "di Caracas, Venezuela:" Transfer Teknologi Pembangkit Aliran Nuklir untuk Pemulihan Minyak Berat dan Industri Petrokimia di Cina ".

  • Saya Agustus 1993 tulis Zhang, Gerwin dan Scherer: "Analisis proses difusi gas selama kecelakaan masuknya udara hipotetis dalam reaktor gas berpendingin gas suhu tinggi modular."

Pada kesempatan kekritisan pertama HTR di China berlangsung dari 19-21 Maret 2001 di Beijing sebuah konferensi internasional dengan 46 peserta dari China, Perancis, Jerman, Jepang, Belanda, Rusia, Afrika Selatan dan Amerika Serikat. "Atomwirtschaft" (8 - 9, 2001) berbicara tentang "perasaan yang membangkitkan semangat", "akhirnya dapat merayakan kekritisan HTR lagi." Fasilitas membuat "kesan yang sangat rapi dan bersih" dan penulis laporan senang bahwa "lanskap HTR bergerak lagi". Namun, pelapor atw bukanlah orang asing. Dia dr. rer. Nat. Krisan Marnet, pembaca buletin THTR yang penuh perhatian yang dikenal sebagai anggota dewan Düsseldorfer Stadtwerke dan "Asosiasi Operator Pembangkit Listrik Besar (VGB) dan kemudian direktur pelaksana AVR di Jülich, yang harus membatalkan rencana tur kuliahnya ke Afrika Selatan pada tahun 1987 karena publik protes oleh gerakan anti-apartheid (lihat RB No. 84).

Dalam artikel atw, Marnet memberikan gambaran tentang 21 departemen penelitian INET dengan 551 karyawannya, termasuk 68 profesor penuh dan 191 dosen. Menarik dalam publikasi ini dari tahun 2001 adalah tabel "Ringkasan sistem HTR baru", di mana, selain reaktor di Cina, Jepang, Amerika Serikat dan Afrika Selatan, Jerman juga muncul dengan HTR 200 MW: "Status: perencanaan terperinci". Kami ingin belajar lebih banyak tentang ini!

Jaringan UE untuk pengembangan lebih lanjut HTR

Bagian atas halamanKe atas halaman - reaktorpleite.de -

Beberapa tahun yang lalu, Departemen Energi (DOE) memulai persiapan di AS untuk pembangunan jalur reaktor baru yang diduga tahan bencana, yang dengannya pemerintah AS ingin membenarkan serangannya untuk pembangunan sejumlah besar reaktor nuklir baru. pembangkit listrik untuk kritik. Ini adalah "Generasi IV".

Perusahaan nuklir Eropa dan lembaga penelitian mereka ingin mendapatkan beberapa kue besar untuk didistribusikan di masa depan dan telah mendapatkan "Komisi Eropa" untuk menyetujui Program Kerangka Kerja UE ke-5 (FP5) untuk lebih terlibat dalam jalur HTR. Dengan cara ini, mereka ingin mempromosikan penerimaan HTR sebagai kandidat yang menjanjikan untuk energi atom generasi baru ini. Untuk tujuan ini, berbagai perusahaan dan lembaga penelitian mendirikan Jaringan Teknologi HTR (HTR-TN) pada tahun 2000. Berikut sedikit kronologinya:

  • Im Januari 2000 sebuah konferensi diadakan di Brussel dengan peserta dari 11 negara.

  • Im November 2000 Sebuah komite pengarah dibentuk dengan Cogema (Prancis), VTT (Finlandia) dan Bund Deutscher Techniker e. V., Hagen (BDT, Jerman).

  • Im Maret 2001 kerjasama dengan INET Cina disepakati pada kongres HTR yang telah disebutkan di Beijing.

  • Im April 2001 VUJE (Slovenia) dan Ciemat (Spanyol) ditambahkan pada pertemuan ketiga komite ini.

  • Im Juni 2001 Jaringan HTR dipresentasikan di Moskow pada konferensi ISTC (Pusat Ilmiah dan Teknis Internasional; organisasi ini terutama dibiayai oleh AS, menurut "Rusia saat ini") dan kerja sama dengan Institut Kurchatow Rusia dan OKB (kantor desain eksperimental ; jelas bagian dari kompleks industri militer).

  • dari 22-24 April 4 Lebih dari 160 ahli dari seluruh dunia bertemu di Petten (Belanda) sebagai bagian dari jaringan HTR. Total ada 46 kuliah yang diberikan.

Joel Guidez, Anggota Komisi Eropa dan kepala "Unit Reaktor Fluks Tinggi" di Petten, adalah salah satu pembicara dan propagandis jaringan HTR ini. Dalam majalah "Nuclear Europe World-scan" (7-8, 2001) ia menulis bahwa pada tahun 2001 itu ada dalam anggaran program kerangka kerja UE ke-5 17 juta euro dihabiskan untuk sub-proyek HTR!

Dalam "Laporan Hasil Ilmiah" 2002 dari Pusat Penelitian Jülich laporan HJ Rütten dan KA Haas "Investigasi pembakaran plutonium generasi ke-2.3.2.3 di HTR" (digarisbawahi dalam aslinya) dapat dibaca di bawah butir 68 di halaman 2. Rütten memberikan kuliah tentang HTR di Tokyo pada tahun 1992 (lihat RB ini di bawah Jepang) dan telah menulis banyak penelitian tentang HTR di FZJ sejak tahun 1990. Haas juga. Dan dia bahkan mendaftar dengan orang lain pada 15 Juni 6, empat tahun setelah THTR ditutup di Jerman Paten ke: "Reaktor unggun kerikil dengan operasi batch".

Pada tahun 2002 dua ilmuwan ini dibuat dalam program kerangka kerja UE ke-5, subproyek HTR-N1, "Sebuah studi dasar pertama tentang daur ulang dan insinerasi plutonium dari apa yang disebut 'generasi ke-2' di HTR ball bed". Sejak strategi pemuatan bahan bakar yang berbeda dengan plutonium dan uranium diperiksa dan dibandingkan, pekerjaan ini jauh melampaui "penelitian keselamatan" untuk pembangkit listrik tenaga nuklir, karena masih ditoleransi di Jerman oleh kementerian merah-hijau yang bertanggung jawab.

Antara lain, beroperasi sebagai kontraktor untuk FZJ "Lembaga Energi Nuklir dan Sistem Energi" (IKE) dari University of Stuttgart di HTR Research (lihat juga RB No. 79, hal. 5). Dari 1 Mei 5 hingga 1999 April 30, pekerjaan dilakukan di sini pada proyek penelitian "Jaringan HTR Berpendingin Gas" (GHTRN). Dari 4 Juli 2001 hingga 1 Desember 7, FZJ dan perusahaan nuklir Framatome menugaskan proyek "HTR-TN" untuk membantu industri nuklir Eropa membangun reaktor jenis ini.

Jadi kami harus menyatakan bahwa industri nuklir telah melakukan penelitian tentang jalur HTR-nya di tingkat UE, yang lebih sulit untuk dipahami dan dikendalikan, dan juga telah bekerja sama secara intensif dengan negara-negara non-Eropa. Semua pertanyaan yang kami ajukan kepada kementerian Jerman tentang PBMR di Afrika Selatan kali ini sesuai lagi.

Ada setengah lusin negara lain yang terlibat atau sangat tertarik dengan penelitian HTR tetapi belum disebutkan di sini karena kurangnya ruang. Jadi: untuk dilanjutkan.

Bunga Horst

Tanda & keajaiban:

Bagian atas halamanKe atas halaman - reaktorpleite.de -

Kantor Luar Negeri menulis pada 10.01.2004 Januari XNUMX kepada inisiatif warga untuk perlindungan lingkungan di Hamm:

"Terima kasih atas surat Anda kepada Menteri Federal Fischer pada 11.07 Juli dan 27.11.2003 November XNUMX. Karena kesalahan kantor, surat pertama Anda belum dijawab, untuk itu saya mohon kemurahan hati Anda.

Tidak ada kerja sama antara Kantor Luar Negeri Federal dan perusahaan energi Afrika Selatan ESKOM. Menurut Kementerian Pendidikan dan Penelitian Federal yang bertanggung jawab untuk Forschungszentrum Jülich (FZJ), ada kerjasama komersial eksklusif antara FZJ dan ESKOM, yang berkaitan dengan aspek keamanan teknologi PBMR. Tidak ada dukungan keuangan dari pemerintah federal untuk ini.

Kantor Luar Negeri diberitahu oleh FZJ tentang perjalanan Prof. Treusch dari FZJ ke Afrika Selatan, seperti biasa dalam kasus seperti itu. Ini tidak termasuk dukungan dari Kantor Luar Negeri Federal untuk kemungkinan misi oleh Prof. Treusch dalam hal kerjasama nuklir dengan Afrika Selatan.

Kantor Luar Negeri Federal tidak bertanggung jawab atas pertanyaan mengenai penilaian pengalaman dengan teknologi reaktor suhu tinggi. Namun, Anda dapat menghubungi Kementerian Federal Pendidikan dan Penelitian dalam hal ini.

Dengan senang hati saya informasikan kepada Anda bahwa Pemerintah Federal juga mendorong dengan semakin suksesnya teknologi Jerman di bidang pembangkitan energi terbarukan juga diperkenalkan di Afrika Selatan. Ia berharap hal ini juga akan mendorong wacana kebijakan energi di sana. Namun demikian, hal itu tidak berpengaruh pada opsi yang dibuka oleh Traktat Non-Proliferasi untuk penggunaan energi nuklir secara damai di Afrika Selatan. Sejauh menyangkut masalah hak asasi manusia, Kantor Luar Negeri Federal belum menerima informasi negatif tentang perusahaan ESKOM."

Aha dan ooh!

Kantor Luar Negeri Federal menyangkal dukungan untuk kerjasama nuklir dengan Afrika Selatan. Berbeda dengan ini, FZJ secara tegas menekankan "perjanjian dengan Kementerian Luar Negeri" dan, dengan mengacu pada Kementerian Luar Negeri, menyatakan: "Jadi semuanya berjalan cukup legal" (WDR 5 pada 23.12.2002 Desember 80; didokumentasikan dalam THTR-RB No .XNUMX). Kedua pernyataan ini tidak cukup cocok satu sama lain. 

Bagaimanapun, Kantor Luar Negeri digunakan untuk menciptakan tampilan legitimasi resmi untuk kegiatan Forschungszentrum Jülich di Afrika Selatan

Dari pertanyaan kami, khususnya tentang risiko proliferasi tidak dijawab (lihat RB No. 84) dan argumen rinci kami dalam surat kedua kami juga tidak dibahas secara rinci. Berbeda dengan tekanan publik terhadap Iran untuk menghindari proliferasi, Kementerian Luar Negeri tidak mengetahui adanya kegiatan semacam itu di Afrika Selatan. Juga sangat mencengangkan betapa banyak "kesalahan kantor" yang ada di kementerian-kementerian Jerman.

By the way: Juru bicara pers Kementerian Lingkungan Hidup, Michael Schroeren, mengatakan melalui telepon untuk menjawab pertanyaan kami dalam waktu dekat. Mungkin, enam minggu setelah pengingat mendesak kedua kami, dorongan untuk berhubungan melalui artikel hampir satu halaman penuh di dunia muda Pada hari ini (05.01.2004), Kementerian Lingkungan Hidup secara eksplisit didekati tentang ekspor HTR dan Trittin ditunjukkan dengan sebuah koper besar dengan pengetahuan nuklir.

Afrika Selatan: Dialog tentang Tenaga Nuklir

Bagian atas halamanKe atas halaman - reaktorpleite.de -

Yayasan Böll yang sangat aktif telah meluncurkan inisiatif lain di Afrika Selatan untuk mendukung para pencinta lingkungan setempat:

"Sebagai bagian dari 'program lingkungan' dari Yayasan Heinrich Böll Di Afrika Selatan, kami telah mempromosikan dialog masyarakat sipil tentang perencanaan dan pengembangan di bidang nuklir (produksi bahan bakar, pembangunan pembangkit listrik dan pemrosesan serta pembuangan limbah) dalam beberapa bulan terakhir.

Upaya ini sekarang akan mencapai klimaks awal dalam sidang Parlemen Afrika Selatan pada bulan Februari, yang diselenggarakan oleh Komite Lingkungan Parlemen atas saran kami. Yayasan tersebut telah menyelenggarakan tiga lokakarya regional sebagai persiapan untuk sidang ini dan akan memastikan bahwa mereka yang terkena dampak dari sekitar tiga "pusat atom" (Pelindaba, Koeburg dan Vaalputs) dapat mengambil bagian dalam sidang tersebut.

Dari sudut pandang kami, tujuan dari tindakan tersebut adalah resolusi parlemen tentang exit law yang mirip dengan model Jerman "(semoga lebih sukses!; HB).

Konferensi ini akan berlangsung di Cape Town pada 16-17 Februari.

Ibukota Jerman di Cape

Bagian atas halamanKe atas halaman - reaktorpleite.de -

Gottfried Wellmer, penulis artikel "Arti ESKOM untuk sistem apartheid" di THTR-Rundbrief No. 84, menulis buku yang disebutkan di atas bersama dengan Birgit Morgenrath, yang dalam edisi Februari saat ini (No. 285) dari " Revolusi Akar Rumput" - dan di sini tentu saja - dibahas secara rinci oleh Horst Blume. 

Afrika Selatan adalah contoh yang sangat baik dari fakta bahwa perusahaan tidak ingin dibatasi dalam mengejar keuntungan mereka oleh hak asasi manusia. Fakta bahwa gugatan sekarang telah diajukan terhadap kolaborator Jerman dengan rezim apartheid memperbarui diskusi tentang peran perusahaan internasional juga di masa sekarang. Dalam riset mendalam, beberapa nama perusahaan yang terkait dengan kebijakan energi NRW juga muncul. 

Pulau Robben, bekas pulau penjara negara bagian apartheid, sekarang menjadi daya tarik wisata terbesar di Cape Town. Di mana orang telah dikurung di sel penjara selama beberapa dekade, acara komedi dan makan malam perayaan sekarang diadakan untuk membayar selebriti, yang kemudian menghabiskan malam di rumah penjaga penjara sebagai sorotan. Bentuk "mengingat" era apartheid ini hampir tidak lebih baik daripada melupakan.

Ketika saya menemani beberapa anggota organisasi non-pemerintah di daerah Ruhr dalam perjalanan pulang pergi ke lokasi energi alternatif, seorang pejalan kaki berpapasan dengan kami dengan seekor anjing yang sedang berlari, yang menimbulkan komentar dari seorang peserta kulit hitam bahwa anjing Jerman jelas lebih damai. daripada anjing Afrika Selatan. Bayangan masa lalu masih ada.

Selama beberapa dekade, modal Jerman menuai keuntungan maksimal dari eksploitasi dan penindasan orang kulit hitam. Di sini, di Jerman juga, ada gerakan anti-apartheid yang luas yang memprotes pelanggaran hak asasi manusia. Namun setelah apartheid akhirnya dihapuskan sepuluh tahun lalu dan menjelma menjadi demokrasi formal Barat, kondisi di Afrika Selatan tidak lagi menjadi isu yang menarik banyak perhatian.

Buku Morgenrath dan Wellmer memperbaiki kekurangan ini melalui presentasi dan analisis yang beralasan tentang hubungan bisnis Jerman-Afrika Selatan dan menunjukkan dalam laporan yang mengejutkan betapa buruknya sebagian besar penduduk Afrika Selatan saat itu seperti sekarang ini dan betapa bodohnya orang Jerman. masih melakukan sekarang Korporasi mencuci tangan mereka tidak bersalah.

Buku ini juga muncul dalam konteks dakwaan di depan pengadilan AS di mana 91 korban Afrika Selatan menuduh 22 perusahaan internasional melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius. Kelompok Pendukung Khulumani mewakili 32.000 korban apartheid sebagai organisasi swadaya dan berargumen dengan prinsip hukum "tanggung jawab bersama sekunder", yang diperkenalkan ke dalam yurisprudensi internasional oleh Pengadilan Nuremberg. Menurut ini, kaki tangan rezim memikul tanggung jawab tidak langsung atas kejahatan yang dilakukan. Perusahaan Jerman berikut digugat: Rheinmetall, Commerzbank, Deutsche Bank, Dresdner Bank, Daimler Chrysler dan AEG. Di Jerman sendiri, perusahaan-perusahaan ini tidak dapat dituntut.

"Apartheid berarti: tidak ada serikat pekerja, pajak rendah, tenaga kerja murah, keuntungan tinggi - dan kehidupan yang indah di negara yang indah dengan personel layanan yang sangat murah." Selama lima puluh tahun penduduk asli yang "tidak produktif" seperti orang tua, anak-anak, dan perempuan dipindahkan secara paksa di sebagian besar daerah yang steril, sementara para pemuda yang kuat diizinkan pindah ke kota sebagai budak upahan. Dengan cara ini, 70 persen populasi ditempatkan di apa yang disebut tanah air, yang hanya mencakup 13 persen dari luas Afrika Selatan.

Untuk melindungi diri dari sanksi ekonomi dari luar negeri, rezim memusatkan ekonomi di perusahaan negara. Sejak tahun 1980 dan seterusnya, Jerman memberikan sebagian besar pinjaman dunia kepada lembaga-lembaga pemerintahan apartheid ini, dengan demikian menyediakan jalur kehidupan tatanan sosial yang tidak adil ini dengan sumber daya keuangan yang diperlukan.

Salah satu perusahaan milik negara yang paling penting adalah perusahaan pemasok energi ESKOM, yang salah satu manajernya bersaksi di hadapan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi pada tahun 1997: "Memang benar bahwa ESKOM beroperasi secara efektif sebagai lembaga apartheid dan dengan demikian terutama melayani orang kulit putih. minat." ESKOM mengoperasikan 14 pembangkit listrik tenaga batu bara dan dua blok pembangkit listrik tenaga nuklir di Koeberg dekat Cape Town. "Deutsche, Dresdner, Commerz-, Westdeutsche Landes- dan Bayrische Vereinsbank memberikan 30-70% pinjaman mereka kepada ESKOM." Sebagian besar listrik mengalir ke industri pertambangan batu bara dan emas dan bukan untuk penduduk kulit hitam.

Sebagai bagian dari pertukaran budaya (!) Ada kunjungan timbal balik yang meriah oleh para ilmuwan nuklir antara FRG dan Afrika Selatan. Secara khusus, para ahli dari Society for Nuclear Research di Karlsruhe dan perusahaan negara Essener Steinkohle-Elektrizitäts AG (STEAG) menonjol dan pada akhir perkembangannya, Afrika Selatan memiliki beberapa bom atom!

Jaminan Hermes untuk ekspor Jerman telah dengan senang hati diberikan oleh setiap pemerintah Jerman dalam beberapa dekade terakhir dan sebagian besar pinjaman dikembalikan ke ESKOM. Menurut kedua penulis, menteri luar negeri koalisi besar pada 60-an, Willy Brandt, bereaksi terhadap pelanggaran hak asasi manusia "dengan pengendalian yang bijaksana pada tingkat politik dan persetujuan yang jelas di bidang ekonomi." Bahwa hubungan lama yang baik dari industri nuklir dan para ilmuwannya masih sangat baik hari ini menunjukkan fakta bahwa lebih dari 30 tahun setelah Brandt, di bawah Menteri Luar Negeri Hijau Fischer, kerja sama nuklir dengan negara pasca-apartheid dilanjutkan: di bawah kepemimpinannya , reaktor suhu tinggi Jerman didirikan - Pengetahuan untuk Reaktor Modular Pebble Bed (PBMR) yang direncanakan di dekat Cape Town dijual ke perusahaan ESKOM.

Dalam beberapa bab terpisah, kedua penulis menunjukkan bagaimana perusahaan Siemens, Düsseldorfer Waffenfabrik Rheinmetall dan Mercedes telah menyediakan peralatan militer bagi aparat pemerintah Afrika Selatan di area utama meskipun Resolusi PBB 1977 untuk embargo senjata wajib, yang disahkan pada tahun 418. Dalam kasus Mercedes, perusahaan-perusahaan ini bahkan berpartisipasi secara langsung dalam penindasan: "Para manajer Mercedes ini mengenakan setelan indah dengan dasi di siang hari dan setelan kamuflase di malam hari dan menembak serta membunuh orang muda, orang tua, dan bahkan anak kecil yang tidak bersenjata. Mereka melakukannya. penggerebekan dari pintu ke pintu."

Dalam studi rinci mereka, kedua penulis menunjukkan poin demi poin bahwa 400 perusahaan Jerman dengan cabang mereka di Afrika Selatan tidak hanya "membantu" rezim, mereka adalah bagian dari sistem. Klaim perusahaan bahwa tidak ada diskriminasi dalam operasi mereka terungkap sebagai kebohongan yang kasar.

Pada tahun 1983/84 sekitar 40 persen dari total anggaran dihabiskan untuk mempersenjatai aparat keamanan dan aparat represif. Kas negara dikosongkan. Pada 80-an "generasi singa muda" melakukan perlawanan di pabrik-pabrik dan menuntut hak asasi mereka atas kesetaraan dan martabat dengan kekuatan dan keberanian yang luar biasa. Bagi saya, deskripsi perang di pabrik adalah salah satu yang paling mengesankan dalam buku ini. Di sini juga, terlihat bahwa pada tahun 1990 dan 1991, ketika gerakan pembebasan diizinkan lagi, penindasan dan pemutusan hubungan kerja adalah yang terburuk di perusahaan Hoechst karena kelompok itu ingin merasionalisasi dengan cepat dan murah sebelum akhir akhir apartheid.

Ini diikuti oleh kekecewaan ketika pemerintahan demokratis baru tidak memperbaiki struktur sosial yang tidak adil yang diciptakan oleh apartheid, tetapi malah mengintensifkannya dengan kebijakan ekonomi neoliberal sejak tahun 1996. Karpet merah kembali digulirkan untuk korporasi internasional. Jerman dengan cepat berkembang menjadi mitra dagang nomor satu untuk Afrika Selatan. Namun, tidak ada satu pun perusahaan Jerman yang bersaksi di depan komisi kebenaran, di mana masa lalu seharusnya ditangani. Puluhan ribu dari mereka yang dianiaya dan disiksa, serta kerabat yang terbunuh, mengharapkan kompensasi finansial. Karena bagi banyak orang itu masih merupakan masalah bertahan hidup dalam menghadapi ketimpangan sosial yang ekstrem. Tetapi tidak ada lagi uang untuk ini; dibutuhkan untuk pembayaran utang.

Organisasi swadaya Khulumani, bersama dengan 4000 inisiatif lainnya, menuntut agar bank dan perusahaan mengakui ketidakadilan yang telah mereka lakukan dan menuntut kompensasi individu dan kolektif. Mereka menuntut penghapusan utang tercela itu karena rezim apartheidlah yang merusak keuangan negara. "Seruan untuk reparasi internasional adalah seruan untuk redistribusi ekonomi, perubahan politik dan pemulihan kesetaraan di antara bangsa-bangsa."

Kelompok koordinasi kampanye penghapusan utang dan kompensasi mencari dan mendemonstrasikan dialog dengan pemodal apartheid, menghadiri rapat umum perusahaan, memberikan pidato dan menulis surat. Para pembantu apartheid membebani dan bahkan menolak untuk membuka arsip perusahaan, yang akan mengungkapkan sepenuhnya tindakan tercela mereka. Penentang apartheid sosial hari ini akan terus berjuang dan berharap solidaritas kita. Buku yang ditulis dengan penuh semangat dan mengejutkan ini menunjukkan dengan sangat jelas bahwa masa lalu Afrika Selatan juga merupakan sejarah kita.

Bunga Horst

Birgit Morgenrath / Gottfried Wellmer: "Ibukota Jerman di Tanjung. Kolaborasi dengan rezim apartheid", Edisi Nautilus, 160 halaman, 12,90 euro

Pembaca yang budiman!

Anda bisa lihat sendiri, tidak ada cukup ruang untuk menampung transportasi Castor baru dari Rossendorf setelah Ahaus untuk masuk ke lebih detail. Itu harus segera terjadi dan ada sesuatu yang terjadi di Münsterland hampir setiap minggu. Pada tanggal 06.03.2004 Maret XNUMX a Hari aksi Autobahn diadakan di sepanjang rute. Lihat saja di internet www.bi-ahaus.de

Kami, homepage ini sering dikunjungi oleh FZ Jülich dan militer AS, yang tidak mengherankan mengingat masalah proliferasi dan rencana nuklir pemerintah AS.

Tentang aplikasi warga: Pertukaran pengalaman antara Hamm dan Cape Town tentang masalah bahaya reaktor suhu tinggi. Pendapat walikota dan tanggapan kita terhadap sikap negatifnya.

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

Permohonan donasi

- THTR-Rundbrief diterbitkan oleh 'BI Umwelt Hamm e. V.' diterbitkan dan dibiayai oleh sumbangan.

- THTR-Rundbrief telah menjadi media informasi yang banyak diperhatikan. Namun, ada biaya berkelanjutan karena perluasan situs web dan pencetakan lembar informasi tambahan.

- THTR-Rundbrief meneliti dan melaporkan secara rinci. Agar kami dapat melakukan itu, kami bergantung pada sumbangan. Kami senang dengan setiap donasi!

rekening donasi:

Perlindungan lingkungan BI Hamm
Tujuan: Surat edaran THTR
IBAN: XXUMX 31 4105 0095 0000 0394
BIC: WELADED1HAM

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

GTranslate

deafarbebgzh-CNhrdanlenettlfifreliwhihuidgaitjakolvltmsnofaplptruskslessvthtrukvi
Laurenz-m.jpg