etika penelitian

26. March 2014

Penelitian THTR di NRW berlanjut!

Bunga Horst

Dalam program televisi WDR "Markt" pada 17 Maret 2014 terungkap bahwa kursus untuk pengembangan lebih lanjut reaktor suhu tinggi (HTR) telah kembali ditetapkan di Pusat Penelitian Jülich (FZJ) dan di RWTH Aachen.

Reaktor riset kecil di Jülich dan THTR 300 di Hamm-Uentrop harus ditutup pada tahun 1988 dan 1989 setelah banyak kerusakan dan insiden. Terlepas dari "penghapusan fase nuklir" dan bencana reaktor di Fukushima dan terlepas dari kekurangan keselamatan yang menghancurkan dari jalur reaktor ini, negara bagian Rhine-Westphalia Utara dan pemerintah federal telah menghabiskan jutaan euro untuk pengembangan lebih lanjut selama beberapa dekade (! ). Kami telah mendokumentasikan hal ini secara rinci secara berkelanjutan dalam terbitan surat edaran THTR (lihat catatan di bawah).

Sekarang lobi nuklir dalam politik, ilmu pengetahuan dan energi perusahaan telah mengambil langkah lain. Dewan pengawas FZJ, di mana pemerintah negara bagian North Rhine-Westphalia Utara juga diwakili dengan kursi dan suara, menyetujui pada akhir tahun 2013 bahwa sponsor reaktor fanatik pebble-bed Prof. Hans-Josef Allelein (lahir 1952 ) dapat terus bekerja selama lima tahun sampai garis reaktor HTR pensiunnya dapat diteliti! Dengan demikian, penggemar atom ini juga muncul dengan berani di acara itu: Tidak ada yang bisa melakukan apa pun padaku lagi!

Ketidakmampuan selama satu dekade atau keengganan pemerintah negara bagian North Rhine-Westphalia Utara dan pemerintah federal untuk mencegah penelitian tentang reaktor Pleiter benar-benar unik! Sudah saatnya untuk memeriksa sejauh mana orang-orang tertentu dapat dimintai pertanggungjawaban karena jelas-jelas melanggar keputusan dan undang-undang yang berlaku.

Perlu dicatat bahwa di Jülich dan Aachen, kapasitas dan sumber daya keuangan tidak diinvestasikan dalam kemungkinan "pembuangan" yang tidak berbahaya dari sejumlah besar limbah nuklir radioaktif HTR dan dalam mengamankan reruntuhan reaktor radioaktif, tetapi dalam perhitungan dan penelitian untuk pembangunan reaktor nuklir baru. HTR di Cina , India atau bahkan di UE.

Berikut kami dokumentasikan artikel yang sangat menarik tentang kontribusi dalam acara WDR "Markt" dari tanggal 17 Maret 2014:

Penelitian atom: pengembangan lebih lanjut alih-alih pembuangan? Penelitian kontroversial di Jülich

Itu harus datang pada tahun 2022: penghentian nuklir. Kita juga tahu itu di Forschungszentrum Jülich. Berikut adalah fasilitas nuklir yang terkontaminasi sinar beta. Salah satu pertanyaan yang sekarang muncul adalah: apa yang harus dilakukan dengan rakitan bahan bakar? Namun ternyata Jülich juga sedang mengerjakan pengembangan lebih lanjut dari teknologi nuklir yang kontroversial.

Reaktor eksperimental di Jülich gagal.

Bencana penelitian: reaktor suhu tinggi di Jülich

Sebuah reaktor uji beroperasi selama 20 tahun di Forschungszentrum Jülich, di mana suhu lebih dari 1000 ° dihasilkan menggunakan elemen bahan bakar bulat - harapan untuk energi nuklir yang aman. Tapi mimpi itu meledak setelah banyak kekurangan dan insiden keamanan. Pada tahun 1978, sejumlah besar strontium 90 dan tritium bocor dari reaktor ke dalam tanah dan air tanah. Kedua hal ini dapat menyebabkan leukemia, dan strontium 90 juga dapat menyebabkan kanker tulang. Meskipun demikian, reaktor terus beroperasi, pada suhu yang terlalu tinggi. Penutupan terakhir terjadi 26 tahun yang lalu. Setelah itu, Jülich untuk waktu yang lama menjadi "fasilitas nuklir di dunia yang paling terkontaminasi dengan sinar beta seperti strontium 90", operator itu sendiri mengakui pada tahun 2000.

Prof. Hans-Josef Allelein adalah direktur institut di Pusat Penelitian Jülich serta di Universitas Teknik Aachen. Terlepas dari insiden tersebut, ia terkesan dengan teknologinya: "Di Jerman Anda pasti tidak akan membutuhkan reaktor kerikil dalam 30 tahun ke depan. Itu juga tidak akan ekonomis. Tapi, seperti banyak teknologi, pertanyaannya adalah apakah Anda mengambil waktu sekarang dan itu berkembang lebih jauh dan kemudian juga menggali potensinya,” ujar sang ilmuwan.

Biaya pembongkaran yang sangat besar

Ada banyak masalah akut. Apa yang harus dilakukan dengan rakitan bahan bakar? Mereka disimpan dalam 152 kastor, disimpan di sebuah bangunan ringan yang terbuat dari logam dan lembaran logam. Biaya pembongkaran untuk reaktor cukup besar, dan tidak ada akhir yang terlihat. Menurut informasi dari Kementerian Federal Pendidikan dan Penelitian (BMBF), total 2012 juta euro uang pajak telah mengalir ke pembongkaran sejak penutupan, ditambah tambahan 651 juta euro dalam biaya operasi yang sedang berlangsung per bulan. Ahli kimia dan keamanan Rainer Moormann bekerja di pusat penelitian di Jülich selama 1,3 tahun. Sementara itu ia telah menjadi kritikus tajam: "Biaya tidak dapat diperkirakan sama sekali saat ini. Karena Anda tidak tahu di mana strontium berada dan seberapa luas penyebarannya di sana. Dan sebaliknya reaktor, 35 ton wadah, sekarang harus diisi dengan beton sehingga radioaktivitas terikat, itu harus dirawat di beberapa titik dalam 2100 tahun atau lambat, atau harus dibuang atau dibongkar secara keseluruhan. Itu adalah tugas besar. "

Bagaimana limbah nuklir dari Jülich dapat dibuang? Masalah pembuangan yang signifikan

Reaktor sekarang sedang dibongkar oleh Energiewerke Nord milik federal - dengan hambatan besar: Berkali-kali ada penundaan karena, menurut BMBF, "kompleksitas pekerjaan ini diremehkan dalam perencanaan awal" dan "kontaminasi individu komponen" tidak dapat dinilai atau tidak. Warisan atom bersinar melalui: 300.000 elemen bahan bakar bulat dengan uranium yang sangat diperkaya. Wadah jarak berada di atas tanah. Aula adalah fasilitas penyimpanan sementara, saat ini tanpa izin. Rainer Moormann menganggap semua ini sebagai "bencana total". Dia mengkritik Jülich karena tidak menjawab banyak pertanyaan terbuka dan pekerjaan persiapan yang diperlukan serta langkah-langkah untuk pembuangan elemen bahan bakar.

Kemajuan kontroversial dari teknologi tempat tidur kerikil

Penelitian pembuangan, bagaimanapun, bukanlah topik Prof. Allelein. Terlepas dari penghentian nuklir, penelitian dan perhitungan sedang berlangsung. Kami memiliki makalah yang dengannya Prof Allelein memberikan kuliah pada tahun 2013. Perhitungan rumit - hanya bisa dimengerti oleh para ilmuwan. Jelas, ini tentang pengembangan lebih lanjut dari teknologi pebble bed. Allelein berkata: "Kami memiliki program komputer yang sesuai dan kami sedang mengembangkannya lebih lanjut, membuatnya tersedia bagi pihak yang berkepentingan. Kami memiliki kepentingan global: Orang Cina khususnya tertarik. Mereka saat ini sedang membangun reaktor lapisan kerikil dan mereka juga menggunakan keahlian kami.”

Terlepas dari insiden tersebut, Prof. Hans-Josef Allelein terkesan dengan teknologi pebble bed.

Sebagian besar rekan dari industri melihat ini secara kritis, termasuk ahli nuklir Michael Sailer dari koinstitut di Darmstadt. “Reaktor pebble bed lebih rumit dan mahal dan belum terbukti berguna dalam praktik. Kebanyakan orang yang berurusan dengan teknologi nuklir melihatnya seperti itu. Itulah sebabnya praktis tidak ada proyek di seluruh dunia yang konsepnya seperti itu. dikejar lebih lanjut akan”, demikian ahli kimia.

Riset dengan uang pajak

Namun uang pajak mengalir: Kementerian Federal Ekonomi telah menyumbangkan anggaran penelitian kepada ketua di TH Aachen selama bertahun-tahun. Pada tahun 2013 sebesar 730.000 euro, dan Kementerian Riset memberikan 390.000 euro sebagai tambahan - untuk penelitian keamanan. Omong-omong, apa yang disebut penelitian keselamatan reaktor didanai secara nasional dengan lebih dari 25 juta euro. Namun, Michael Sailer dan Rainer Moormann mengkritik fakta bahwa uang ini tidak hanya dapat digunakan untuk melakukan penelitian keamanan, tetapi juga untuk mempromosikan pengembangan lebih lanjut dari teknologi lapisan kerikil.

Sebuah reaktor eksperimental kecil, yang dalam masa pakainya menghasilkan listrik maksimum 13 megawatt, telah menjadi lubang nuklir dan keuangan tanpa dasar. Pembuangan belum diklarifikasi. Betonnya runtuh. Namun ada ilmuwan yang tidak bisa melepaskannya.

Pengarang: Petra Storch

Siarannya bisa dilihat di sini:

http://www1.wdr.de/fernsehen/ratgeber/markt/sendungen/atomforschung101.html

Catatan: Pendanaan penelitian untuk THTR hingga saat ini - Didokumentasikan dalam buletin THTR

Surat Edaran THTR no.143 - Juni 2014: 25 tahun setelah penutupan THTR: Jülich harus menghentikan penelitian THTR!

THTR-Rundbrief No. 140: THTR-teman saling berciuman lebih jauh

Newsletter THTR No. 136: Penelitian THTR Berlanjut!

THTR-Rundbrief No. 133: CDU-Wirtschaftsvereinigung menginginkan subsidi untuk teknologi kebangkrutan!

THTR-Rundbrief No. 131: Tenaga nuklir NRW yang luar biasa?

THTR-Rundbrief No. 124: Berita dari "Atomausstieg": Ke RWTH Aachen

*

Lebih lanjut untuk: Artikel surat kabar 2014

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

Permohonan donasi

- THTR-Rundbrief diterbitkan oleh 'BI Environmental Protection Hamm' dan dibiayai oleh sumbangan.

- THTR-Rundbrief telah menjadi media informasi yang banyak diperhatikan. Namun, ada biaya berkelanjutan karena perluasan situs web dan pencetakan lembar informasi tambahan.

- THTR-Rundbrief meneliti dan melaporkan secara rinci. Agar kami dapat melakukan itu, kami bergantung pada sumbangan. Kami senang dengan setiap donasi!

rekening donasi:

Perlindungan lingkungan BI Hamm
Tujuan: Surat edaran THTR
IBAN: XXUMX 31 4105 0095 0000 0394
BIC: WELADED1HAM

***


Bagian atas halamanPanah Atas - Sampai ke atas halaman

***

 

GTranslate

deafarbebgzh-CNhrdanlenettlfifreliwhihuidgaitjakolvltmsnofaplptruskslessvthtrukvi
ikan.jpg